Wednesday, November 02, 2011

Best Man I Ever Met


Halim Perdanakusuma, at my Room ..

Siang-siang mendung,
Hmmmmh, diluar sayup-sayup kedengeran nih, si Bapak Operational Director lagi marah-marah sama dua karyawan (Yang sabar yaaaaa yang diomelin).. Yah selagi kerjaan lowong, boleh lah yaa ngepost beberapa huruf hehe..

Ngomongin apaan ya? Pagi ini, lagi kepikiran Hardiansyah Ramadhan nih.. Woooo tiap hari juga pikiran! Hahahaha .. Pengen sedikit sharing tentang laki-laki satu ini.. Apalagi dalam hitungan bulan, Insya Allah laki-laki ini yang akan menjadi suami gue nantinya (AMIEN)..

Kalo nyeritain dia, sumpah ga tau harus darimana ceritanya.. Laki-laki ini pertama kali gue kenal tanggal 17 Maret 2007, yes it's been four years ago since that wonderful day.. Laki-laki dari Allah yang luar biasa, Laki-laki yang udah nemenin gue sampe hari ini, berarti Hardi udah sama-sama gue sekitar selama 1671 hari sampe detik ini gue posting. Dan Insya Allah, bisa nemenin gue selamanya.. AMIEN Ya Rabb..

Hardi itu laki-laki yang sebenernya mungkin hampir sama dengan laki-laki lainnya. Tapi kalo dibandingin sama laki-laki di masa lalu gue, He's totally a different man.. Gue sebenernya juga ga tau harus gimana menggambarkan dia dengan kata-kata.. But i'm trying..

Physically, gue emang ga pernah nyari cowok dari "MELIHAT MUKANYA".. But thanks God, lelaki yang ini idungnya mancuuuuuuuuuuuuuung yeaaay.. Yah bonus aja lah yaa buat gue :P
Kalo secara sifat, banyaaaaak sebenernya sifat-sifat Hardi yang gue suka dan ada juga pastinya yang gue gak suka..

Yang gue suka dari seorang Hardiansyah Ramadhan adalah :
Dia orang paling sabar yang pernah gue temuin.. Sabaaaaaaaaaar banget tiap gue PMS, selalu gue amukin (kok terkesan jahat ya? Tapi yaa namanya juga bawaan, ga bisa dihandle akal sehat nih).. Sabar disini dalam artian, Hardi bisa ngertiin gue yang agak High Voltage terutama disaat2 tertentu.. Hardi juga orang yang bener-bener tau gimana membesarkan hati gue.. Dan gatau kenapa. dia dewasaaaaaaaa banget kalo untuk pikiran. Dia hampir selalu bisa nutup celah kekosongan posisi Papa di hidup gue.. Pas wisuda, orang-orang pada rata-rata bawa Mama Papa.. Dan gue? Mama dan Hardi pastinya.. Sometimes. he's a boyfriend, a mother, a father, a best friend, a brother juga..

Hardi juga tegas, galak. Tapi dari galaknya itu, gue tau ada hal baik dibaliknya.. Entah itu karena dia care, atau karena itu udah prinsip dia.. Sekali dia bilang A, it will be A forever on his mind.. Dan sebagai pacarnya pun sampe detik ini, banyak hal-hal yang ga didengerin sama dia walaupun itu bener.. Yah walaupun kadang kesel bukan main, tapi dari situ, gue suka ketegasannya.. Keliatan bener-bener seorang laki-laki yang nantinya akan memimpin keluarganya :)

Hardi itu bukan tipe laki-laki romantis. Sampe kadang justru keliatan seperti ga pedulian. Kadang gue kan juga pengen, dibawain bunga, disanjung macem-macem, pengen distatus bbmnya dia ada nama gue or majang foto gue juga.. Tapi Hardi ga kaya gitu. And believe me, kalo dia lagi majang foto atau status2 tentang gue, itu pasti gue yg minta.. Hardi cuek setengah mati, sampe tanggal jadian aja ga pernah ngucapin kalo bukan gue duluan yang ngucapin.. Tapi untungnya Hardi bisa dan mau sedikit usaha untuk bersikap seperti yang gue mau..

Hardi itu laki-laki luar biasa yang selalu hampir ada buat gue, selalu ngedengerin semua keluh kesah gue, selalu bisa mendukung atau meredakan gue yang cenderung bersikap ambisius, dia juga selalu bisa bikin gue ketawa, bikin gue nangis sekalipun. He's really the best man i ever met, dengan banyak kelebihan dan kekurangan yang dia punya, I LOVE HIM FOR SURE. And i couldn't ask for more..

Sampe detik ini, cuma bisa bersyukur punya dia disamping gue,, Semoga Allah selalu ngasih kuat dan sabar buat ngejalanin perbedaan yang ada.. Amien.. Dan semoga, bekal pembelajaran sikap dia selama kurang lebih 4tahunan ini bisa jadi useful buat rumah tangga gue dan Hardi nantinya (Insya Allah, Amiiien)

Sekian dulu kali ini, SEE you!


Love,
the Dyta Putri

0 comments:

Post a Comment