Sunday, July 21, 2013

Sindrom Si Bayi Biru

Assalamualaikum, guys!

Alhamdulillaaaah, Affan udah lahir, dan tanggal 15 siang gue udah bisa pulang. Dulu pas hamil seriiiing banget baca soal baby blues. Dan udah banyak contoh juga yang gue liat. Kakak ipar gue, dan sepupu gue. Tapi kalo dulu pas hamil selalu yakin, insya allah gak kena baby blues. How can we could be that sad padahal kita lagi ada di masa paling membahagiakan di hidup kita? 

Sombong? Yes.
Dan ternyata gue kena juga sindrom ini dan berlangsung kurang lebih 10 hari.

Baby blues, apa sih?
BABY Blues Syndrome, atau sering juga disebut Postpartum Distress Syndrome adalah perasaan sedih dan gundah yang dialami oleh sekitar 50-80% wanita setelah melahirkan bayinya. Umumnya terjadi dalam 14 hari pertama setelah melahirkan, dan cenderunglebih buruk sekitar hari ke tiga atau empat setelah persalinan. Jika Anda mengalaminya lebih dari 2 minggu, bisa jadi itu adalah Postpartum Depression dan sebaiknya  berkonsultasi dengan dokter Anda.

Kenapa bisa terjadi?
Baby Blues terjadi karena tubuh sedang mengadakan perubahan fisik yang besar setelah melahirkan, hormon-hormon dalam tubuh juga akan mengalami perubahan besar dan ibu baru saja melalui proses persalinan yang melelahkan. Semua ini akan mempengaruhi perasaan kita.

Nah! Inilah yang gue alamin :
- Tiap ngeliat Affan tidur gue pasti nangis. It feels like, ya Allah, manusia sekecil ini, masih lemah begini, apa gue bisa ngerawat yang baik, yang bener? Kesejahteraannya ada ditangan gue, apa gue mampu? Dan kalo dia nangis, gue nangis juga. Takut Affan ngerasa ibunya ga ngerti dia, ga bisa bikin dia nyaman ;(
Well, too much worries. Baby blues terjadi ketika kita khawatir berlebihan tentang kondisi si bayi. Takut nantinya kita gak bisa jadi orang tua yang baik.

- Pas keluar RS, suami masih cuti seminggu. Dan tiap suami gue gendong Affan, ganti popok Affan, gue selalu nangis. Gue ngerasa gak bisa ngelaluin hari hari baru gue tanpa suami gue.
- Sedih berlebihan karena ngerasa gak tau menau tentang bayi. Sebenernya gue tau secara teoritis, tapi untuk implementasinya itu yang susah. 
- Sedih karena ngerasa sendirian. Awalnya gue ngerawat Affan bener bener berdua suami. Karena sesuatu hal gue ga bisa tinggal sama nyokap gue dan ibu mertua juga ga bisa fokus bantu gue ngurus Affan karena harus ngurus ponakan gue juga.
- Selalu nangis tiap inget masa pacaran sama suami. Rasanya kaya cemburu, karena suami tersita perhatiannya ke Affan. Biasa pas hamil dimanjain, diturutin di perhatiin. Biasa pas hamil kita yang jadi fokus utama, dan setelah anak lahir, anak kitalah fokus utama semua orang. Seketika takut ga bisa berduaan sama suami, ga bisa pergi nonton bareng lagi :(
- Omongan omongan orang yang bisa gue bilang mungkin awalnya perhatian tapi menjurus ke sebuah judgmental. Will be post soon tentang hal ini. Gimana jahatnya mulut mulut yang mungkin mereka nilai itu menasihati, tapi bener bener bikin kita mentally down karena efek si hormon ini.
Terus gimana ngatasinnya? Dari yang gue baca sih ada banyak cara, tapi menurut gue semua itu susah dilakuin karena hormon kerjanya di alam bawah sadar gitu istilahnya. Kalo gue kemarin, gue ga pernah nyoba nahan nangis, kalo lagi pengen nangis ya nangis aja. Bodo amat sama orang rumah. 
Dan penting juga untuk punya back up. Dalam hal ini tentu suamilah back up kita. Suami kan orang terdekat kita bisa dibilang, dia harus bisa nguatin kita. Alhamdulillah suami gue bisa nguatin gue. Walaupun cuek, tapi minimal dia ada, dia dengerin, dia ga ikut ngejudge, dia agree sama point of view kita saat itu, dan dia bersedia ditangisin. Gausah muluk muluk, para suami cuma harus be there aja. Be there physically and mentally of course ;)

Menjadi ibu itu sesuatu yang besar dan baru. Kalo naik pesawat mungkin jetlag istilahnya. Biasa berduaan suami, dating tiap weekend, tidur cukup, hangout with friends anytime, dan sekarang lo dipaksa stuck di satu pekerjaan mulia yaitu ngurusin anak. 

Dan buat para ibu ibu hamil diluar sana, saran gue, jangan takut kena baby blues karena itu normal. Dinikmati aja, bersyukur aja. Dan jangan lupa terus sugestiin diri sendiri dan dibantu suami. Kemaren yang gue tanamkan di otak gue adalah ini anak gue, gue harus bisa handle sendiri, gue harus lebih mahir dari orang lain dalam ngurusin dia. Itu poinnya.  Dan bersyukur, ambil hikmahnya. Mungkin dengan baby blues ini gue jadi lebih paham gimana menjadi seorang ibu. Dengan ngurusin sendiri mungkin gue akan cepet paham gimana ngehandle bayi. Dan mungkin nantinya anak gue akan deket banget sama gue karena gue ngurus sendiri.

Yaah begitulah buibu, baby blues yang gue alamin. Masih level cetek, karena yang gue denger ada yang sampe pengen ngebunuh bayinya. Dan satu lagi penting untuk komunikasi sama suami, jadi kalo tingkat baby bluesnya udah parah, bisa dikonsultasikan ke psikolog biar tidak membahayakan siapa siapa.

Well see you soon, moms! Enjoy motherhood!

Love,
TDP

0 comments:

Post a Comment