Wednesday, December 07, 2011

GETAWAY : BANGKA

YEAAAAY i’m back with marvelous stories today.. Mau sedikit sharing tentang liburan gue kemarin.. Yah bisa dibilang singkat, cuman sangat memorable sekali.. Check this one out Guys, hope you’ll like it dan semoga bisa jadi rekomendasi yang bagus untuk pilihan liburan kalian one day..
This holiday was extremely an accidental things i think. Hari Jumat, 2 Desember 2011 lalu adalah awal dari semuanya. Semuanya berawal dari telepon si Mama di Jumat pagi. Udah beres-beres siap-siap ngantor, ponsel bunyi. Mama. Dan pas diangkat, she just said : “Dita, mama hari ini berangkat ke Bangka Belitung berdua sama Penny (my sister).. Penny libur kuliah, hari Senin Mama pulang kok”
Dan rasanya JLEEEEEEEEEEEEEB HELLOOOOW, ah kok gue ga diajak sih ah.. Mentang-mentang gue kerja huhuhu.. Dan tiba-tiba muncul perasaan pengen banget ikut Mama ga tau kenapa.. Sepanjang pagi mulai ngedumel sendiri. Kesel. Pengen banget ikut. Mama oh Mama, dia liburan sama si Adik tanpa gue diajakin??? Dan tiba-tiba bbm sahabat gue, Saras.

Ming masa nyokap gue ke Bangka Belituuuung gue ga diajaaaaak. Sediiiiih :(
Dan kayanya gue salah bbm orang. Bukannya menghibur gue, dia malah ngomporin juga ternyata. Begini kurang lebih kata-katanya :
Eh Ta.. Lo pacar udah, kerja udah, duit ada. Liburan keeeek. Dirumah mulu lo ga bosen apah????”
JENGJEEEEEEENG.. Dan gatau kenapa jadi pengen liburan banget, mungkin udah terlalu suntuk sama kerjaan dan terlalu stres plus sibuk ngurus urusan nikahan. Akhirnya gue bilang ke Saras kalo yaaaah gue mau sih, tapi takut sendirian nyusul ke sana. Dan dengan baiknya dia bilang :
Gue mau kok nemenin lo kalo lo mau nyusul..”
Dan yaaaak semangat 45, Jumat pagi nyari tiket dan hotel buat berdua Saras nyusulin si Mama. Jujur aja, ini liburan pertama gue keluar Pulau Jawa dan yeees this will be my first flight! Antara ngeri dan tidak sebenernya. Phobia akan ketinggian ini kadang memang harus dilawan..
Setelah make sure ke Mama, ternyata dia ke Belitung. Bukanke Bangkanya. Browsing tiket, ternyata masih banyak available flight. Akhirnya mutusin untuk nyari hotel dulu di Belitung. Cuman oh cumannya, kok di Belitung hotelnya agak-agak kurang gimanaaaa gitu ya. Bukannya belagu atau apa, cuman gue itu termasuk orang yang susah tidur di tempat baru. Jadi kalo bisa sih jangan sampe, udah jauh-jauh capek liburan, sesampainya di hotel yang harusnya istirahat, gue malah ga bisa tidur gara-gara hotel roomnya ga nyaman. Nemu satu nama, Bahamas Hotels. Hotel baru dan nampaknya bagus. Tapi pas ditelpon, FULL BOOKED! Browsing yang lain, kok kayanya ga nyaman ya dari gambarnya.. Hmm akhirnya muncul lah di pojok kiri atas. Semacam Ads mungkin. Novotel Hotels Bangka Convention Hall and Golf. Pas diklik, yaaaah di Bangka nih bukan di Belitung. Berbekal dengan ke-sok-tau-an gue, akhirnya mutusin nginep di Bangka aja deh. Ntar baru nyebrang ke Belitung naik kapal cepat. TING! Langsung pesen kamar di Novotel. Dan berikutnya adalah booked ticket ke Pangkal Pinang untuk Sabtu pagi. Abis gitu bbm Saras, “Ticket + hotel ready ya” ..
Malem sebelum berangkat, setelah beres packing, rada ga percaya sih.. Dan agak ragu aja secara gue belum pernah pergi sejauh itu, apalagi tanpa Mama, tanpa keluarga, dan tanpa Hardi. Mama pun ga percayaan pas gue bilang gue mau nyusul. Tante gue juga komentarnya bikin parno : “Haduuuuh Ditaaaa, mau jadi penganten jugaa.. Ati-ati ah”
Haiiiisssh, this will be my first flight. Jangan nakut-nakutin gitu dong huhuhu :(



Day 1 : Saturday, December, 3rd 2011
Bangun pagi-pagi buta. Sholat Subuh lebih lama dari biasanya akibat efek ketakutan luar biasa akan ketinggian. Agak aneh karena ga excited sekali. Mungkin efek ketakutan itu kali yah. Dapet flight pagi, jam 09.10.. Estimated Arrival Timenya 10.15.. Dan meyakinkan diri, ya ampun Ditaaa cuman 1 jam 5 menit kok di pesawat. CHEERS! Tapi gagal. Tangan tetep dingin dan perut tetep bergejolak. Janjian sama Saras di Airport, dan alhamdulillah Saras nyampe duluan hahahaha. Setelah ketemu Saras, spent time with chat about many things while drinking hot tea. Sampe akhirnya masuk waiting room jam setengah sembilanan. SMS Mama, bbm Hardi. Minta doain semoga selamat sampe tujuan. Sedikit berlebihan mungkin yaa buat yang udah sering travelling. Cuman yaah, when they were at their first time, i bet they did this things too :p

Sesaat mau boarding, berkali-kali bilang ke Saras : “Eh kok gue deg-degan sih”.. Dan dia cuma nyengir! NGOK! Naik ke pesawat, dan selama di perjalanan sih yaaa ga seserem yang gue bayangin.. Tapi tetep aja sih takut. :P Sedikit meleset dari Estimated Arrival Timenya, jam 10.30 we’re landed on Bangka! YEAAAAAY! ALHAMDULILLAAAAH..
Pas turun, hmmm Bandaranya namanya Bandara H. Depati Amir. Kecil bandaranya, kurang bagus, mungkin karena termasuk bandara kecil dan melayani penerbangan tidak sebanyak bandara lain pada umumnya. Sampe Bandara, ambil luggage, nyelonong ke tempat pesen taksi. Disana taksinya udah ada harga matinya. Kurang lebih kaya gini contohnya :

Bandara – Pangkal Pinang Rp. 50.000
Bandara – Pasir Padi Rp. 75.000
Dan seterusnya.

Dan ke Novotel, kena Rp. 50.000. Padahal ternyataaaaa, jaraknya cuma kaya dari Monas ke TuguTani. Sepanjang jalan menuju hotel, banyak ngobrol dengan supirnya. Dan ternyataaaaa, ke Belitung itu 4 jam dari Belitung naik jetfoil. Tapi sangat tidak disarankan karena ombak sedang tinggi-tingginya di perairan Bangka, karena udah bulan Desember. Gitu kata Bapaknya. Dan yaaaah yaudah di Bangka aja deh yaaa keputusannya. Ga jadi nyusul si Mama dan Penny. Dari Bandara ke Novotel, jalan yang gue lewatin bener-bener sepiiiiiiiiiiii tidak karuan. Ga ada angkot. Taksi juga ga seliweran. Bersih. Sepi. And it takes only 5 minutes to find the hotels. Novotel was rock! Keren dan kata si Supir, baru dibangun. FYI, di Bangka banyak hotel lain, cuman yang terkenal yaa Cuma ada 3. Novotel, Aston Soll Marina, dan Santika. And Novotel was the only five-star-rated..


Sedikit terkesima dengan design si hotel. Wonderful. Setelah check in, masuk kamar, dan thanking God, dapet ruangan yang alhamdulillah lebih dari expectations. Setelah berpikir dan mempertimbangkan macem-macem, akhirnya kita mutusin cari lunch dulu, terus tidur siang dulu baru nanti sore ke Pantai Pasir Padi liat sunset sekalian dinner disana. Saras tidur, gue tidur. Cari makan disekitaran Novotel emang susah. Setelah tanya petugas Car Call Hotel, ternyata cuma ada satu tempat makan, ga ada angkot pula. Jadi terpaksa jalan kaki dikit dan makan di Kedai Agnes. Tempat makannya sih biasa. Makanannya ada steak, mie ayam, tom yam, nasi goreng, mie goreng. Dan gue milih untuk makan Tom Yam plus nasi putih hangat. Sedangkan Saras, milih untuk makan Lontong Bengkulu..

Lontong Bengkulu dateng. Dan wohooo terlihat menggiurkan.. Lontong Bengkulu itu kaya lontong sayur tapi kuahnya kaya kuah opor. Pake telur rebus, bengkuang, sama emping doang. Pas dicicipin, WOW. LUAR BIASA enaaaaak.. Beberapa menit setelah Lontong Bengkuang si Saras dateng, here comes my Tom Yam.. Tampilan pertama pas dateng, haduuuuh kok cabenya kasar-kasar gini yah.. Biasa makan di Jakarta kan cabenya halus.. Bahaya nih secara gue geli banget sama makanan kalo pake cabe kasar. Mana perut udah keroncongan pula L Akhirnya dengan sedikit bismillah, coba ambil sendok dan ngaduk-ngaduk itu Tom Yam. Luar biasa, takjub sama isinya. Kalo biasanya di Jakarta isinya cuminya dikit, ikannya dikit dan lain-lain, disini bener-bener totaaal isinya. Dari pernah ikan, cumi, jamur, bakso ikan, sampe kepitingnya bener-bener dalam potongan yang menggiurkan. Pas disendok dan diicip kuahnya, SLUUUUURPPP! AW! Ini Tom Yam paling kecut yang pernah gue makan. Ga main-main deh emang orang Sumatera kalo masalah bumbu. Medok banget. Tapi seger sih emang. Dengan milah-milihin cabenya, gue berhasil ngabisin nasi putih gue, tapi Tom Yamnya masih nyisa karena cabenya bener-bener bikin gue geli. Akhirnya Saras yang ngabisin dan sayang banget emang, kita lupa ambil gambar Lontong Bengkulu dan si Tom Yam tersebut. Untuk masalah pricing, standar lah ya di Kedai Agnes ini. Tom Yam dihargai Rp. 25.000 seporsinya, nasi putih sekitar Rp. 5.000, Lontong Bengkulunya Rp. 10.000 dan dua es teh manis seharga Rp. 3.000 per gelas. Berikut kita sempet ambil gambar Kedai Agnesnya, lokasinya di Jl. Soekarno Hatta Pangkalan Baru, ada disebelah Novotel beberapa meter..
Sepulang dari Kedai Agnes menuju hotel, hujan gerimis rintik-rintik ternyata di Pangkal Pinang. Tapi teteep ga menyurutkan niat kita buat foto-foto didepan Novotel, karena landscape designnya bener-bener amazing dan bikin kita terperangah ada bangunan sewow itu ditengah Pangkal Pinang yang notabene jarang sekali ada bangunan berarsitektur megah.. Berikut sedikit fotonya yah :D


Sekembalinya kita dari makan siang, balik lagi ke kamar kita di Novotel dan decided untuk take a nap first before sunsets ..
Selepas bangun tidur siang yang sumpah nyenyak banget, sekitar jam 4 sore waktu Pangkalpinang, gue dan Saras langsung ngibrit mandi.. Satu-satu loh yaa ga mandi bareng :D Dan yeaaaaaay sangat ecxited mau ngeliat matahari terbenam alias sunset.. Tapi agak sedikit kecewa karena pas buka jendela, JENGJEEEEENG, gerimis aja gituuu diluar :( Hmmm tapi gerimis diluar ga ngaruh ngaruh banget sih yaaa, saking overexcited nya mau liat sunset :)
Kira-kira jam 5 tepat kita beres mandi, turun ke lobby dan nelpon si Pak Lukman Sardi (macam artis aja nih ya namanya) dari sebuah perusahaan taksi bandara Depati Amir dan bilang kalo kita udah ready nih.. Gak lama kemudian taksinya dateng, and yeaaaay we're on our way already! It takes about 30 minutes to reach this beautiful beach from our hotel.. Sepanjang perjalanan kesana, yang diliat bener-bener cuma hamparan alang-alang, pohon karet, pohon sawit, dan beberapa rumah warga yang lokasinya juga lumayan jauh dengan rumah yang lainnya.
Hmm sempet mikir sih, gimana ya ini kalo diturunin disini? Mau kemana coba? Secara ga ada mobil lewat, angkot ataupun taksi yang lewat.. Motor pun juga jarang-jarang, bisa 30 menit sekali lewatnya dan sinyal pun timbul tenggelam zzzzz.. About thirty minutes later, we finally found the beach! Well here it is, Pantai Pasir Padi! Yihaaaa walaupun gerimis rintik-rintik, tetep aja kita semangaaaat turun mainan air + pasir.. Seger sumpah ngeliat hamparan pasir putihnya dan ombak yang emang lagi besar-besar.. Oh ya, menurut si Pak Lukman ini, Pantai Pasir Padi ini udah tergolong agak kotor. Belum seberapa indah dibanding pantai-pantai lain di Bangka ini, mungkin karena pantai ini yang paling deket dari Pangkalpinang, jadi banyak warga yang rutin kesini saat weekend. Cuman yaaa menurut gue + Saras, ini pantai udah cukup menghibur mata. Masi terbilang bagus + bersih dibanding pantai-pantai Anyer or Ancol. Di pantai ini, kita sampe jam enam sore. Niat hati liat sunset, apa daya, matahari aja udah ngumpet dari kapan tau gara-gara mendung. Disini lumayan puas berfoto-foto dan here they are :

Puas berfoto-foto, sedikit keujanan, efeknya ya apalagi selain LAPER! Nah untungnya di pesisir pantai Pasir Padi ini banyak restoran-restoran yang mayoritas menyuguhkan hidangan laut sebagai makanan utamanya. Dikasi tau si Bapak Supir, satu resto yang enak. Dan akhirnya kita makan di Biru Laut Restaurant. Haduuh maaf sekali ga foto makanannya, karena terlalu kelaparan jadi sangat fokus makan :) Kita kemarin mesen nasi putih, cumi goreng tepung, ikan kerisi bakar, dan udang saus padang.. Udang Saus Padang + Cumi Goreng Tepungnya luar biasaaaaaa nikmat. Subhanallah sekaliiii rasanya. Nah yang rada aneh adalah si Ikan Kerisi Bakar ini. Kenapa mesen ikan ini padahal bukan ikan umum yang biasa ditemui di Jakarta. Sebenernya Saras ga suka ikan, sedangkan gue pengen ikan, jadi terpaksa nanya si Mbak, kira-kira ikan apa yang ga terlalu besar untuk gue makan sendiri. Tercetuslah nama si Ikan Kerisi ini. Okay, give it a try deh ya. Pas dateng, kok ini ikan bakar tapi kaya ikan di tim. Ga ada bekas tanda-tanda dibakar. Dan pas dicicip juga rasanya hambaaar ga ada asin ga ada apa. Hmmmmmh tapi overall resto ini sangat reccomended lah yah. Sampe bungkus cumi goreng tepung buat ngemil di hotel. Makan disini murah, semua yang gue pesen itu, plus dua gelas es teh manis cuman Rp. 150.000an aja. PUAS! Abis makan, langsung pulang karena udah gelap bangeeet dan sepanjang jalan ga ada lampu huhuhu totally scary! Sampe hotel jam 8an lewat, ngemilin cumi bentar abis gitu tidur. Oh ya untuk ongkos taksi dari hotel ke Pantai tadi pulang pergi ituuu kena Rp. 200.000 yaaa sedikit mahal sih yaaa.. Cuma yah it's the only way :D



Day 2 : Sunday, December, 4th 2011
Yeaaaay hari kedua di Bangka. Tertidur sangat pulas semalam. Bangun tidur langsung mandi, dan breakfast di The Square, Novotel Bogor. Untuk malam pertama ini, breakfast kita free, all you can eat di The Square. Novotel bener-bener punya hospitality penuh menurut gue. Great service, karyawannya ramah-ramah banget. Ga salah yaaa Novotel ini satu-satunya bintang lima di Bangka. Menu breakfastnya banyak. Saras milih untuk makan cereal pertamanya. Abis gitu dia makan nasi goreng, abis gitu dia order omelette.. TINGTONG! Banyak yaaaa :P Gue sendiri prefer untuk makan pancakes with honey plus apple juice, abis gitu order omelette juga bareng si Saras. Overall, makanannya ngenyangin dan no komen lah yaaa, chef chef handal yang masak juga pastinya :) Abis sarapan balik ke kamar, touch up and YES We're ready todaaaay to explore Bangka. Driver kita kali ini adalah Pak Kus, rekomendasi dari petugas Car Call Novotel. Orangnya kurus tapi tegap, hitam, cepak, dan tangannya tattooan. Sempet ngeri juga awalnya, cuma ternyata dia LUAR BIASA BAIK, helpful, dan konyol juga. Pak Kus ini cukup punya nama di Bangka. Dari hotel, sampe pelosok Bangka, semua orang kenal dia. Wiiiiiih mantap! Dan tujuan kita adalaaaaah Pantai Parai Tenggiri, dan pantai lain-lainnya. Jaraknya sekitar 40 km dari hotel. Dengan jalanan track lurus, gersang, tapi tetep memikat. Sepanjang jalan kita banyak nanya, ini apa, ini apa. Dan si Pak Kus dengan sabarnya ngejawab semua pertanyaan kita. Sejauh itu perjalanan, ga bosen sedikitpun. Karena hal-hal yg kita liat selama perjalanan itu bener-bener bikin kita ngucap subhanallah. Jam 12an kita sampe.


Dan YA ALLAH!! MAHA SUCI ALLAH! This beach was sooo extremely BEAUTIFUL!!

Lamanya waktu perjalanan, boring yang muncul saat perjalanan, TERBAYAR LUNAS!!! Pasir putih, airnya biru, hutan bakau di pinggir-pinggirnya dan batu-batu granit raksasa disekelilingnya.. Ya Allaaaaaaah luar biasa.. Bener-bener ngerasa kecil. Bener-bener takjub sama Allah.. WONDERFULL! Disini puas banget foto - foto sampe jam 2an. Sampe akhirnya kita laper akibat panas yang sangat amat. Dan bener-bener berterima kasih sama Allah, saat itu Bangka dikasi cuaca cerah, jadi kita bisa nikmatin mahakarya Allah yang luar biasa mempesona. Oh ya, harusnya masuk Pantai ini bayar Rp.25.000 tapi berhubung driver gue ini orang terkenal, kita tinggal nyelonong aja masuknya :D Berikut foto-fotonya yaaaaa..
Dari Pantai Parai, kita beli oleh oleh di Pasar Sungailiat. Oleh-olehnya rata-rata kerupuk ikan., getas, dodol bangka, terasi bangka, kue satu dan ada manisan pala. Dan harganya sih standar yaa.. Gue pribadi beli oleh-olehnya yang kerupuk-kerupuk ikan aja, getas, kemplang juga. Harga satuannya lupa berapa. Sekitar Rp. 10.000-Rp. 30.000 dan gue beli sekardus gede dengan total Rp. 350.000an aja.
Selesai beli oleh-oleh, kita jalan-jalan lewat Lintas Timur Bangka yang jalannya baru jadi setengah dan masih dalam proyek pembangunan. Masih dalam keadaan dan suasana jalan yang sepi, gersang namun memikat, kita berhenti lagi di Pantai Tanjung Pesona. Masuk kesini juga dengan nyelonong, pantai Tanjung Pesona ini lebih mirip resort. Bagus, bersih, indah, tapi ga seindah Pantai Parai. Dan kita cuma 15 menit disana, akibat lapaaaaar yang sudah amat sangat. Here goes the picture..

Dari Pantai Tanjung Pesona kita lanjutin perjalanan menuju Sungailiat untuk makan pempek dan tekwan. YUM! Tapi berhubung perjalanan jauh, kita jadi berenti dulu dimana mana. Di tambang timah kita berenti. WOW! Ngeliat para pekerja mengeruk bumi sampe kedalaman yang sangat amat, buat nyari timah. Padahal resikonya gedeeee banget. Yah itulah hidup. Kita sempet banyak nanya tentang tambang menambang ini. Sempet foto-foto juga dan ini yaaaa beberapa fotonya..
Dari tambang timah, kita masih di lIntas Timur Bangka yang ternyata sampingnya tuh pantai-pantai. Jadi kita ga perlu turun, cukup dari mobil aja. Pantai Tanjuung Uber, Pantai Tikus, Pantai Romodong, DONE semuanyaaa.. meluncur ke Sungailiat. Dan yeeeeep ini salah satu pempek terbaik di Sungailiat : Pempek 10 Ulu. Saras dan gue kalap sekalap-kalapnya orang kalap. Masing-masing mesen tekwan + pempek. Pempek Bangka yaa rasanya ga istimewa sih yaaa, cuma untuk tekwannya gue rela deh balik lagi ke Bangka buat makan ini doang. Lagi-lagi SUBHANALLAH! Dan cuma sepuluh ribu aja harganya huhuhuuuuuu NIKMAAAAAAAAAAAAT!!


Puas makan, gerimis mulai dateng di kota Bangka. Si Saras masi gatel aja perutnyaaa, minta nyari Martabak Manis Bangka. Dan akhirnyaaaa dicariin sama si Pak Kus. Martabak ini adanya di perkampungan chinese. Yang jualan disepanjang jalan ini semuanya chinese. Kita pesen martabak coklat keju cuma dengan Rp. 15.000 dan rasanya LUAR BIASA! Beda seribu derajat beda sama yang di Jakarta. Baunya lain, rasanya lain. Bener-bener asli Bangka deh ini pastinya :)

Last, kita mau share biaya sewa mobil dengan si Pak Kus ini. Dengan jarak sedemikian jauh. Dari jam 10 sampe magrib, cuma RP. 450.000 aja.. Ckckckck.. Good deal absolutely!

Day 3 : Monday, December, 5th 2011
Bangun pagi ini beraaaaaaaaat banget. Harus ya balik Jakarta? Ga mauuuu.. Bisa ga si ga balik.. Huhuhuhuhu :( Pagi ini rencananya abis breakfast, mau berenang, abis gitu check out hotel, makan mie bangka trus langsung ke Bandara.Berhubung hari ini ga dapet breakfast, terpaksa mesen nasi goreng. Nasi goreng di hotel ini harganya maknyoooooooooooos dua ratus ribu berdua! Tapi no wonder lah yaaa, isinya tu Nasi Goreng, telor ceplok setengah mateng, udang goreng, dua sate daging plus ayam goreng. Lumayan enak sebenernya, cuma yaaa next time kayanya beli roti aja deh ahahaha :D Abis sarapan berenang. Poolnya besaaaaaaaaar, cumannya sepi berhubung senin kali yah. Jadi puas deh beduaan sama Saras. Capek berenang bolak-balik, lanjut ngespaaa sampe ngantuk-ngantuk. Lumayan lah yaaaa ngilangin capek sedikit.




Berhubung jam 12.00 udah harus check out, jadilah buru-buru semuanya. Packing buru-buru, dan liat kacaaaaa UJAN! Ah Bangka, jangan gitu dooong. Gue kan mau pulang. Ngeri kan ujan-ujan take off??

Tepat jam 12.00 kita check out, barengan sama kontingen KTT Asean yang baru pada dateng mau check in. Pak Kus pun udah stand by didepan lobby. YEAY saatnya Mie BANGKA! Sebenernya niatnya makan Mie Ayam Bangka, cuma pas kita googling muncul nama Mie Koba yang katanya terkenal enak di Pangkalpinang. Lokasinya di Jl. Balai No. 83 Pangkalpinang. Pas sampe sana, langsung pesen. Dan ternyata menu mereka cuma Mie Koba itu aja ga ada makanan lain. Pas mienya dateng tadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..




Mienya hampir mirip mie aceh rebus, sama sama pake tauge, tapi kuahnya ini kuah ikan. SLUUUUUURP! LUAR BIASA! Agak amis dan manis pas dicicip pertama. Tapi setelah dikasi sambel + jeruk nipis, rasanya bener-bener MENGGILA! ENYAAAAAAAAAAAAAAAAAAK!!
Hmmm, dan harga seporsinya cuma Rp. 9.000.. Perut kenyaaaaaaaang, hati senang.

Saatnya meluncur ke Ishadi, tempat jual kain cual dan tenun khas Bangka. Katanya kain cual ini bener-bener khas Bangka. Kain cual yang tenun, harganya bisa mencapai Rp. 2.250.000 per meternya. Kain yangh emang indah banget. Dan disini gue + Saras belanja cukup banyak. Gue beli beberapa syal untuk calon kakak dan adik ipar, beliin tante dan sepupu jilbab sutera khas bangka, pashmina buat kesayangankuuu Dillo, dan beli satu kain untuk calon Mama mertua. Lumayan menguras isi dompet, tapi believe me it's worthy!



Dari sini kita langsung ke bandara Depati Amir. Ya Allaaaah bener-bener ga mau ninggalin Bangka. Too beautiful to leave. Sampe Bandara jam setengah tigaan, secara menurut jadwal, kita take off jam 15.45.. Ngucapin banyak terimakasih ke Pak Kus yang sangat-sangat friendly sama kita. Sedih. Haru. Saat checkin ternyata pesawat kita delay kurang lebih 1 jam 55 menit. Yang ada malah belanja suvenir lagi di Bandara. Gelang, Kalung buat Dillo, dan T-Shirt buat bebibu + Chandra. Sedikit info, untuk tur setengah hari dari jam 12 - jam 2 kita ngasi Pak Kus Rp. 170.000. Walaupun deket, tapi beliau sangat baik dan berjasa banget selama kita di Bangka.


Yah. Finally today we're back at Jakarta. Cuma bisa berterima kasih, bersyukur, bisa ke Bangka pake uang sendiri. Terimakasih buat orang-orang baik di Bangka sana yang ngebantu kita. Terima kasih Bangka, yang udah ngajarin kesederhanaan, kemandirian. Dan terima kasih SARASWATI UTAMI, Sukses nemenin gue ngelawan phobia ketinggian akut gue. Thanks for takin' me higher. I LOVE YOU!!

Ya Allah berikan aku umur panjang agar aku bisa terus mengagumi mahakaryaMu..

Yah demikian liburan singkat gue. Semoga bisa berguna dan jadi rekomendasi plus pedoman kalo ke Bangka..

See you Guys at another posts!
XOXO,
The Dyta Putri

0 comments:

Post a Comment