Wednesday, September 19, 2012

The H Day

Halim Perdanakusuma, 24 April 2012
Yeaaaaay back again on blog!
Siang ini mau sedikit mereview dan berbagi pengalaman tentang Honeymoon kita yang isinya bukan kaya honeymoon tapi lebih ke HOLIMOON (Holiday sambil Honeymoon ahahaha :P ) Hmmm dari awal sebelum nikah emang udah milih mau ke Bali, HARUS. Secara kan belom pernah huhuhuhu :( Jadilah berbulan bulan ngurusin honeymoon bareng temen gue yang punya usaha travel .. Sumpaah ini anak baik bangeeeeet walaupun udah rempong rempong berbulan bulan dan ternyata ga jadi pake travel dia karena satu dan lain hal. Thanks a lot Miss Kenthia Anggraini for a lot of help! Honeymoon ini ditentukan dengan amat sangat labil. Karena maunya lama di Bali, tapi mau lama di Lombok juga. BAAAAAAAH macam cuti dan duitnya banyak ajaaa -_-” .. Akhirnya setelah alot mikir dan diskusi sama si Suami, finally decided : Senin-Selasa di Bali, Rabu berangkat ke Gili, Kamis-Jumat di Gili dan Jumat balik ke Jakarta. Well yeaaaaaay let me start the story, ga maksud apa apa selain sharing dan semoga berguna :)

Day 1 : Senin, 09 April 2012
Yeaaaaaay tidak sedeg-degan ketika ke Bangka, pagi ini gue semangat luar biasa mau ke seberang sana. Bertolak dari Bidakara Hotel, Jakarta, check out jam 4 subuh (with the biggest yawn of course!). Udah pesen burung biru dan langsung meluncur ke Bandara. Sampe di bandara, masih jam lima kurang dan harus nunggu jam 6.15 untuk take off. Dan 6.15 pun kita take off with GA 400, sampe di Ngurah Rai udah jam 9.10 .. Disana udah dijemput sama Guide kita namanya Pak Wayan. Dapet darimana si Pak Wayan? Pak Wayan ini orang asli Bali dan dia temennya temen kantor gue. Lumayaaaaaan untuk 2 hari jalan jalan di Bali, kena Rp. 1.700.000 untuk mobil APV+bensin, makan malam di Jimbaran, plus tiket masuk ke tempat2 objek wisata.. Setelah ketemu Pak Wayan, rute hari pertama pun dimulai.

- Pemberhentian pertama : Monumen Bom Bali, Legian, Kuta
Well, penasaran banget sama Monumen ini dikarenakan historikal yang bikin penasaran. Sampe disana, matahari lagi panas panasnya. Sempet foto foto dan diceritain juga sama si Pak Wayan tentang kejadian waktu bom laknat itu meledak. Ga kebayang gimana rasanya Bali yang sebegitu indahnya dirusak sama tangan tangan egois yang mentingin kepentingan golongannya dibanding nyawa banyak orang *hela napas* .. Puas foto foto di Monumen Bom Bali, sedikit menyusuri jalan di Kuta yang isinya mostly toko-toko surfer. suvenir, restaurant, pub dan hotel. This side of Bali is totally crowded.

Image
- Pemberhentian kedua : Krisna
Setelah dari Monumen Bom Bali, kita langsunh ke Krisna Pusat Oleh Oleh Bali. Sounds pretty weird yaa baru sampe langsung borong oleh-oleh yaaa abisannya yaaaa waktunya cuma sebentar. Belanja di sini sebenernya sih agak mahal katanya dibanding di Pasar Sukowati. Tapi yaudalah yaaa gapapa daripada di sana panas kan :D Di Krisna ini jual segalanya dari mulai makanan, gantungan kunci, madu, lulur luluran, baju, tas, celana sampe chicken utilities khas Bali. Harganya sih standar yaa cuma karena keluarga kita banyak, oleh2 sekardus indomie dengan isi pie susu, kacang2an, kaos2, sendal, lulur dll dengan total Rp. 1.102.000 .. Berhubung dari Bali kita mau lanjut ke Gili dan ga mau bawa oleh2 kardusan dalem pesawat, jadilah kita langsung kirim via JNE ke Jakarta dengan biaya Rp. 240.000..

- Pemberhentian selanjutnya : Bedugul
Sebenernya kita ga ada rute mau ke Bedugul, cuman si Pak Wayan ini rekomendasiin tempat ini ke kita dan akhirnya kita oke-in. Perjalanan ke Bedugul ini makan waktu sekitar 2 jam-an dari Krisna. Lewatin Denpasar, Sanur, Ubud. Banyak nanya tanpa henti sepanjang perjalanan sedangkan suami gue menghabiskan perjalanan dengan TIDUR. Sepanjang jalan banyak pura, banjar juga. Huwaaaaaaaaaaah sama sekali ga ngantuk. Dan sebelum sampe ke Pura Ulun Danu, kita mutusin untuk makan siang disebuah resto yang viewnya WOW banget. Hijau, persis di Puncak. Namanya LaBhagga Pacung Restaurant & Sky Lounge. Makan disini sistemnya all you can eat, dengan cuma Rp. 85.000.. Makanannya mostly Balinese yaa.. Dan untuk rasa bener bener enyaaaak apalagi viewnya itu bener2 bikin makin kelaparan ahahaha.. Makanannya banyak, tapi yang gue ambil adalaaah : Mie goreng (enak banget). Sate Lilit, Sup Asparagus, Potato Wedges, Ayam dan Tofu.. ENAK!!
Image
Image
Image
- Pemberhentian selanjutnya : Pura Ulun Danu
Satu kata buat tempat ini : BEAUTIFUL! Subhanallah, adeeeeeeem, ada bukit, danau, pura, dan tamannya juga indaaaah banget .. Nyegerin mata!
Image
Image
Image
- Pemberhentian berikutnya : Tanah Lot
Sempet ditawarin Pak Wayan untuk ke Alas Kedaton tapi rasanya aaaah ga lah yaaa langsung ke Tanah Lot aja. It takes about 2 hours to reached Tanah Lot. Sempet ngantuuuk dan ketiduran selama di jalan, baru bangun2 pas di jalan raya Alas Kedaton. Tanah Lot itu masuknya agak jauh dari tempat parkir. Dan demi apapun gue ga enjoy sama sekali di tempat ini. KENAPA?? Karena pas dari gerbang masuk aja udah ada patung 2 ular! GOSH I HATE SNAKES! Denger dari Pak Wayan, sejarahnya ditempat ini, tadinya ulernya ribuan, tp sekarang tinggal 2 dan dianggap suci. Wondering aja sih yaaa, ribuan uler tinggal 2, masa iyaaaa ga ada yg nyelip! Parno sepanjang jalan. Ketakutan setengah mati, ga mau deket2 gua bahkan ngambil air suci aja gue ga mau! Tanah Lot ini baguuus sebenernya cuma karena uler itu, gue ga nyaman :)
Image
Image
Dan dari Tanah Lot, langsung cari makan malem di McD aja untuk dibawa ke hotel, secara udah capek beraaaaaat dan akhirnya baru cek in di Mercure sekitar jam 21.00 WITA. What a DAY!

Day 2 : Selasa, 10 April 2012
Hari ini udah janjian dijemput Pak Wayan jam 9 di hotel. Setelah dijemput, langsung menuju McD lagi untuk sarapan. Perut kenyang dan siap main di Bali Selatan..

- Pemberhentian pertama : Tanjung Benoa Beach
Sebenernya pantai ini biasa aja, tapi sumpah ini pantai paling sibuk yang gue datengin. Banyak kapal, perahu, orang2 yang lagi water sport juga. Dan tergoda lah suami gue untuk parasailing dengan biaya Rp. 150.000 .. Howaaaaaaa agak parno sih ya ngeliat suami yg baru 4 hari melayang2 diatas. Hiyaaaaaaaaaaaw tapi ternyata alhamdulillah suami gue mendarat dengan selamat.. Setelah si suami turun parasailing, makan bakso sebentar terus kita berlayar sedikit ke Pulau Penyu dengan nyewa 1 perahu seharga Rp. 500.000,-. Berhenti ditengah laut, terombang ambing, ngasih makan ikan dan suami gue pun mabok! Sampe di Pulau Penyu, liat penyu gede-gedeeeeee banget, umurnya ratusan tahun. Pas masuk sini, kena bayar sumbangan seikhlasnya, tapi gue kasi Rp. 50.000 berdua suami. Selesai liat2 penyu, duduk sebentar makan kelapa muda paling mahal, Rp. 25.000,- dan pas lagi minum itu jengjeng si mas nya ngasi liat foto gue sm suami yang udah dicetak dan agak terpaksa beli yaa karena kasian sama si bapaknya. Dan akhirnya kita beli itu foto plus framenya seharga Rp. 120.000,- .. Balik ke Tanjung Benoa (by glassbottom boat of course), mutusin maen banana boat dengan Rp. 150.000/org. Woohoooooooooo crazily awesome!
Image


- Pemberhentian selanjutnya : Garuda Wisnu Kencana
Tempat ini bener bener GILA. Keren bangeeeeeeeeeeeet. Sebelum liat patung patung, kita sempet nonton pertunjukan Barong disana. Lucuuuuu dan bener2 budayanya mengagumkan :) Naaaah setelah nonton pertunjukan itu, kita baru naik ke plazanya untuk ngeliat Dewa Wisnu dan Garudanya. Tempat ini belum jadi aja udah rameee, gimana kalo udah jadi yaaa?? No wonder sih, AMAZING.




- Pemberhentian Selanjutnya : Pantai Padang Padang, Blue Point, Dreamland.
WOHOOOOOOOOOOO rela deh panas panasan pas kesini. Baguuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuus banget. MAHA SUCI ALLAH.


- Pemberhentian terakhir : Jimbaran
Yeaaaaaaay paling semangat kesini. Sunset dinner ditemani sama Kak Ida, temen SMA suami. Agak malu yaa karena mentang2 honeymoon duduknya ditaro paling depan dan pake payung. Secara makanan, di Grand Sea View ini enyaaaaaaaaaak. Bodo amat deh yaaaa mahal, include paket kan ehehehe .. Dinner kita menunya sate cumi, lobster, ikan bakar, kerang, sup, kepiting juga dan semuanya enaaaaaaaaaaaaaak *lap iler*





Dan selesailah sudah malam terakhir di Bali. Kurang puas tapi apa daya, waktu nya terbatas. BEAUTIFUL BALI!

Day 3,4,5  : 11 April 2012 – 13 April 2012
Wohooooooooooooooooooooooo it’s time to go Bali. Jam enam udah cek out dari Mercure Bali dan dijemput sama pihak Wahana Gili Fast Boat. Untuk ke Gili, kita milih yang tercepat. Dari pusat kota Bali, kita ke Pelabuhan Padang Bay untuk naik kapal cepat sampe ke Gili Trawangan langsung. Naaah biaya fastboat ini Rp. 400.000/org dan memakan waktu 2 jam di air untuk tiba di Gili. Capek, mual, pusing, panas selama perjalanan, kebayar pas sampe Gili. BENER BENER BEAUTIFUL! Pulau kecil, pantai biruuu, airnya bening, pasirnya putih, ga ada motor mobil, cuma ada Cidomo (sejenis delman) dan sepeda. Dari turun fastboat sampe ke hotel harus naik Cidomo Rp. 75.000 sekali jalan. And here we choose Villa Queen. Belum 100 persen jadi, tapi paling menjanjikan diantara penginapan lainnya. Aktivitas di Gili terbatas. Pagi breakfast di hotel, siang masuk kamar, jam 4 sore keluar, sunset party di hotel – Voodoo Bar sampe jam 6, setelah itu makan malem di Voodoo, barbequan setiap malem Rp. 150.000/orang. Agak mahal di Gili, karena tiap siang kita makan nasi goreng sekitar Rp. 65.000 x 2 = Rp. 130.000 setiap hari. 2 hari Rp. 260.000. Dan makan malem, BBQan Rp. 150.000 per pax. Berarti Rp. 600.000 untuk 2 malem. Woossssshaaaaaah. karena untuk makan ditempat lain, lumayan jauh dan panas bgt kalo siang, kalo malem juga gelap bgt, penerangan juga kurang.. Tapi sumpah, sunset disini bener bener bagus. Really love this island!










Dan hari terakhir, beraaaat untuk balik ke Jakarta tapi harus! Naaaah untuk balik ke Jakarta dari Gili agak repot. Karena kita terlanjur beli tiket Lombok-Jakarta, berarti kita harus nyebrang dulu ke Lombok dengan biaya Rp. 10.000/orang, murah memang, tapi harus nunggu sampe boatnya penuh sekitar 40 org -_- dan kapalnya bener2 kecil, keliatan rapuh. But thank God, sampe pelabuhan Bangsal dengan selamat dengan jarak tempuh 30 menit di air. Dari pelabuhan Bangsal kita harus ke terminal untuk nyari taksi. Ke terminal naik delman sekitar Rp. 15.000 sekali jalan. Dari terminal, naik burung  biru sampe Bandara sekitar Rp. 200.000,- ..
Dan begitulah Gili. Memang harus bayar mahal untuk bs liat keindahan disana. Tapi pasti ga akan nyese, yang ada pengen balik lagi.. Begitulah honeymoon gue, totally MENYENANGKAN :) ) Semoga terinspirasi dan berguna buat yg cari2 info :)

Love,
The Dyta Putri

0 comments:

Post a Comment