Wednesday, June 01, 2016

Balada Flu Singapore

Assalamualaikum,

Udah masuk bulan Junii, saya happy. Kenapa? Karena bulan Mei udah lewat hahaha *self toyor* Iyaaa saya happy karena akhirnya bisa ngelewatin bulan Mei yang bener-bener melelahkan buat saya. Di bulan Mei lalu, Affan dan Kianna kena HFMD (Hand, Foot and Mouth Disease) atau yang lebih dikenal dengan sebutan flu Singapore.

As we know, flu Singapore ini penyebabnya adalah virus. Penyakit ini menurut saya mirip banget sama cacar air penampakannya, karena bintil-bintilnya persis sekali cacar. Tapi yang membedakan, flu Singapore ini ditandai dengan ruam khas yang muncul di telapak tangan, kaki dan sekitar mulut. Dan biasanya, ditandai dengan sariawan di mulut yang sangat banyak juga.

Penyebab flu Singapore adalah virus RNA famili Picornaviridae, Genus Enterovirus terdiri dari virus Coxsackie A, virus Coxsackie B, Echovirus dan Enterovirus. Virus penyebab flu Singapore yang tersering tapi ringan efeknya adalah Coxsackie A16, sedangkan penyebab yang menimbulkan kasus berat atau berpotensi menimbulkan komplikasi hingga kematian adalah Enterovirus 71. Karena penyebabnya  adalah virus maka flu Singapore ini cepet banget menular. Penularannya seperti penyakit flu yaitu melalui droplet saat bersin, air liur, tinja, dan cairan dari vesikel atau ekskreta. Penyakit ini umumnya menyerang balita usia 2 minggu sampai 5 tahun, namun ada kasus yang terjadi pada anak hingga usia 10 tahun. Sedangkan orang dewasa umumnya kebal terhadap Enterovirus ini, namun bisa saja tetap terjadi kalo daya tahan tubuhnya lagi melemah. 

Seperti gejala flu pada umumnya, flu Singapore ditandai dengan batuk, pilek dan demam. Namun gejala yang lebih spesifik yaitu setelah anak menderita demam sekitar 2-3 hari, akan muncul ruam merah dan lesi-lesi (berair seperti cacar) di sekitar mulut, lidah, tenggorokan dan pipi. Juga di daerah bokong, selangkangan, tangan dan kaki (pada bayi).

Yang terjadi pada Affan adalah  dia ngeluh ke saya mulutnya sakit, kalo ga salah hari Kamis malam. Akhirnya saya liat dalem mulutnya, dan saya ngeliat banyak titik-titik merah di langit-langit mulut Affan. Semaleman itu dia juga susah sekali tidur, karena ngeluh kakinya gatel-gatel sampe ga berhenti ngegaruk. Saya udah curiga sih, udah sempet kepikiran kalo dia kena flu Singapore. Besok paginya pas saya mau berangkat kantor, saya liat lagi kaki tangannya tapi belum muncul apa-apa. Akhirnya, saya ngeWA caregiver-nya Affan, saya bilang saya curiga Affan kena flu Singapore dan minta dikabarin kalo ada apa-apa nanti.

Sekitar jam 10an saya dapet telpon dari daycare, katanya di tangan kaki Affan mulai muncul ruam seperti cacar. Udah sempet dibawa ke klinik juga sama kepala sekolahnya, tapi si dokter bilangnya Affan cacar air. Saya langsung izin pulang kantor, dan udah niat ngebawa Affan ke RS biar jelas apa penyakitnya. Karena dalam pikiran saya, Affan ga mungkin kena cacar air lagi, saya yakin dia kena flu Singapore.

Dan beneran aja, sampe RS, Affan dinyatakan kena flu Singapore dan harus dirawat inap karena sudah ada tanda dehidrasi walau masih sedikit. Anaknya ga mau makan dan minum sama sekali. Akhirnya saya dan suami setuju untuk rawat inap di RS aja, pertimbangannya selain karena dia ga mau makan minum, saya takut Kianna ketularan juga.

Affan akhirnya dirawat dan malam pertama itu saya dan suami sama-sama nginep di RS. Ternyataaaa Kianna yang saya tinggal dirumah ga bisa tidur semaleman, karena mungkin ga biasa tidur tanpa saya. Disinilah saya ngerasa mental ibu beranak dua lagi diuji. Saya galau banget malem kedua ini mau tidur dimana, karena Affan dan Kianna sama-sama butuh saya. Diskusi panjang lebar sama suami akhirnya saya yang pulang ke rumah nemenin Kianna, karena saya juga harus masakin MPASI Kianna. Dengan berat hati saya pulang ke rumah. Agak khawatir juga ninggalin Affan berdua suami di RS. Ah tapi ya gimana, ninggalin Kianna pun saya banyak pikiran juga. Seandainya bisa ngebelah diri, saya mau banget tetep nemenin dua-duanya :(

Hari ketiga di RS, Affan udah mulai mau minum sedikit-sedikit walau harus dibujukin setengah mati. Saya sumringah, karenaaa kalo makan minum Affan sudah oke, tandanya udah boleh pulang ke rumah. Tapi ternyata di hari ketiga, suami malah nangkring di UGD karena suspected tipes. Untungnya, suami diizinin rawat jalan aja gausah nginep di RS. Ga kebayang kalo dia di rawat inap juga, saya makin bingung mau nemenin siapa.

Akhirnya di hari kelima Affan diizinkan pulang. Alhamdulillaaaaaaaah banget rasanya. Affan kembali ke rumah Selasa siang dan eng ing eeeeeng, Rabu subuh saya nemuin bokong Kianna banyak ruam seperti cacar air juga. Ternyataaa Kianna akhirnya tertular Affan juga. Ya emang sih pasti ketularan, karena mereka berdua susah banget dipisahinnya. Maunya deketan terus. Tapi thank God Kianna ga sampe harus dirawat karena dia masih mau makan dan minum. Kianna pun lebih cepet pulih dibanding Affan. Hanya 2 hari ruamnya ilang dan ga bertambah ke bagian tubuh lain. 

Alhamdulillah sekarang semuanya udah sehat dan kembali beraktifitas seperti biasa, termasuk saya. Alhamdulillah juga Allah kasih saya sehat jadi bisa ngurusin anak-anak dan suami yang sakit. Untuk yang mau tau lebih detail tentang flu Singapore ini bisa diliat di liputannya NET5 berikut yaa, kebetulan yang diliput juga saya dan Affan hahahaha narsiiiis.


Jangan lupa jaga kondisi tubuh, banyak makan bergizi, dan rajin cuci tangan yaaaaaaa untuk meminimalisir resiko terpapar virus! :*

Love,
Dyta Putri

0 comments:

Post a Comment