Sunday, June 30, 2013

Cerita Melahirkan Affan - Part 1

Assalamualaikum, guys!

Whoop! Akhirnya bisa ngepost blog lagi walaupun dengan sistem cicil mencicil yah ehehehe. Maklum sejak lahirnya si bayi, semua prioritas tertuju ke dia duluan.

Hmm sedikit mau sharing tentang proses kelahiran Affan. Yah walaupun gak dramatis kaya para ibu ibu blogger yang lahiran normal, tapi bisalah dijadiin bacaan iseng iseng atau bisa juga jadi tambahan ilmu untuk yang baru mau melahirkan. Alhamdulillah puji syukur, cerita melahirkan gue walaupun gak dramatis tapi Allah membuat semuanya mudah buat gue. And here the story goes..

Rabu, 12 Juni 2013
Hari ini jadwal balik kontrol ke rumah sakit. Sedikit berbeda dari biasanya, suami gue gak bisa anter karena ada meeting mendadak dikantor. Jadilah gue nelpon Mama dan minta anter Mama ke rumah sakit. Ke RS kali ini, jujur penuh harapan. Harapan ada keputusan tentang kapan lil kiddo bisa lahir. Karena gue bener bener udah capek denger pertanyaan "Kapan lahiran?" yang cuma bisa gue jawab dengan "Yah mana gue tau lahiran kapan" -___- 

Dan pas kontrol, berat badan gue turun jadi 73.0 kgs dan berarti gue hanya perlu nurunin 13 kgs untuk back to my normal size. Masuk ke ruang dokter, ditanyain intensitas mules dan yaa jujur aja, mules gue masih random. Sangat random. Pas di USG ternyata air ketuban gue udah menipis dan berat lil kiddo udah 3,1 kgs. Entah kenapa seneng banget tau ketuban udah tipis, karena itu berarti bayi harus segera dilahirin dan gue ga perlu nunggu seminggu lagi. Setelah USG, dr. Sofani ngecek VT lagi alias cek dalem. Rasanya udah ga sesakit pertama kali. Dan hasilnya gue udah pembukaan satu tapi kepala lil kiddo masih tinggi. Dari hasil itu, inilah jawaban si dokter :

"Ini ketubannya udah tipis ya Radita. Dan udah 40 minggu jalan 41. Harus cepet cepet dilahirin karena semakin lama dia didalem semakin ga bagus kondisi didalem.  Lagipula udah cukup bulan, berat jg udah 3,1. Saya saranin sih ya induksi aja, induksi maksimal 2 hari, karena saya ga langsung induksi pake infus, pake obat dulu karena rahimnya belom lunak. Tapi keputusan tetep ada di Radita kok. Karna induksi, as we know, fifty fifty peluang berhasilnya. Bisa berhasil, bisa juga gagal induksi. Saya gak bisa jamin selalu berhasil induksi, tapi saya pasti bantu dan saya pasti support keputusannya gimana. Nah mending sekarang pulang, diskusi sama suami, besok pagi apapun keputusannya tetep udah harus masuk rumah sakit ya"

Dan gue bengong, sempet bilang "Huaa jadi galau deh nih dok" Si dokter kemudian bilang, "Tenang, berdoa, you go girl!" 

Maaak! Menenangkan sekali dokter guee :D

Dan gue sebenernya udah tau apa yang bakal suami gue pilih, udah pasti caesar. Sampe rumah dipikirin berdua akhirnya setuju untuk SC aja. Induksi kayaknya too risky baik buat gue dan buat lil kiddo. Jadilah malem itu pikiran kemana mana, antara yakin ga yakin, siap ga siap karena besok buat gue adalah hari dimana segala sesuatu yang bener bener baru di hidup gue akan mulai. Gue masuk RS pun itu hal besar dan baru, karena it's the first time. Mikirin ngeri sama jarum infus, sama jarum epidural, takut sakit, takut bayinya gak nangis, takut guenya ga bisa selamat, ya Allah walaupun ini bukan lahiran secara normal, ini juga perjuangan loh. Karena resiko SC sebenernya jauh lebih besar dari lahiran normal. 

Malem itu gue inisiatif puasa dari jam 10 malem. Biar bisa langsung masuk kamar operasi dan ga nunggu nunggu puasa 10 jam dulu. Dan malem itu, one of my bestfriend, Dilla, called me, and she cried that time. Dalem hati gue, gue udah dalam posisi sangat ketakutan dan nervous, tapi denger Dilla nangis, gue merasa harus menguatkan diri untuk ga nangis juga dan bersikap seakan akan everything will be okay for me tomorrow. Ga pengen dia jadi kepikiran aneh aneh juga.

And that night, gue solat lamaaa banget. Berdoa supaya semua lancar, bayi sehat, gue selamat. Setelah itu sebentar ngeberesin kamar dan tidur.

Wah kayanya to be continued yaa. Affannya bangun ibu ibu. Soon will be published!

Love,
TDP

0 comments:

Post a Comment