Wednesday, September 11, 2013

Anak Sakit = HEARTBREAK

Assalamualaikum, guys!

Affan bobo, saatnya ngeblog :D

Mau cerita sedikit tentang sakit si Affan pas dia umur 3 mingguan..

Awalnya, sebenernya ga ada tanda gejala apa apa sih. Cuma, kamis malem jumat tanggal 3 Juli 2013, semaleman Affan rewel bangeeet dan badannya anget. Malem itu bisa dibilang hampir ga tidur gue dan suami. Affan rewel, anget dan pup 2 jam sekali. Pupnya beda. Karena biasanya, Affan paling banyak pup 2x sehari. Dan yang ini pupnya hampir tiap dia kentut, dan cair banget.

Paginya, suami bolos kerja, dan mutusin untuk ke RS ketemu DSAnya Affan. Berhubung DSAnya ada jam 9an dan gue udah keburu was was, akhirnya jam setengah delapan pagi, gue, suami dan papa mertua ke RS dan gue berubah pikiran untuk ga ke DSA tapi langsung ke UGD biar langsung ditanganin.

Sampe UGD, Affan ditimbang 4,1 kgs dan suhu badan sekitar 37,6an. Sama dokter jaga disuruh cek lab, waktu itu seinget gue, cek darah lengkap, feses, elektrolit sama apa ya satu lagi lupa. Selama nunggu hasil lab yang 2 jam-an lebih, Affan terus terusan pup dan muntah. Sampe gue kehabisan diapers dan harus beli di RS. Sementara nunggu, Affan dikasih penurun panas dan dikompres. 

Dan ternyata pas gue lagi nunggu itu, ada bayi seumur Affan dengan tangan diinfus masuk ke ugd. Dia juga sama kaya Affan, diare. Anaknya ASI eksklusif. Tapi dia udah dehidrasi parah dan ibunya kekeuh ga mau anaknya dirawat, jadi mutusin untuk diinfus dirumah aja. Dan hari itu dia balik lagi karena nyatanya anaknya ga kunjung membaik. 

Hasil lab keluar sekitar jam 11 dan hasil darah Affan, leukosit tinggi. Pertanda badannya memproduksi sel darah putih diatas normal. Produksi sel darah putih berlebih mengindikasikan bahwa tubuh kita lagi berjuang ngelawan virus atau bakteri. Dan dari hasil pemeriksaan feses Affan, bakteri negatif. Jadi dokter jaga mendiagnosa Affan terpapar virus dan kemungkinan rotavirus.

Dokter jaga ngasih pilihan. Dibawa pulang dirawat dirumah boleh, kalo mau di observasi di RS sekitar 4-5 hari akan lebih baik karena jadi tuntas. Seketika rasanya hati gue ancuuur. Sedih bangeeeeet gak tau harus gimana. Satu sisi gue gak mau anak gue di RS, jauh dari gue, terus kena jarum ini itu. Tapi satu sisi, gue juga ga mau anak gue makin parah kalo ga dirawat. Rawat dirumah juga gue gak yakin bisa ngerawat sampe dia bener bener sembuh. Akhirnya gue dan suami mutusin untuk ngebiarin Affan diobservasi di RS. Dan langsung lah nangis sekejer kejernya. Rasanya kaya, oh god, ibu macem apa sih gue sampe anak gue bisa sakit diumur sekecil ini??!!

Akhirnya Affan dirawat 5 hari 4 malem. Affan dirawat di ruang perinatologi, bukan diruang rawat biasa karena Affan belum sebulan. Ruang perina itu sama kaya ruang bayi tapi khusus untuk bayi bayi yang bilirubinnya tinggi, sakit, bayi prematur dan bayi bayi yang lahir dengan berat badan rendah. Dan diruang ini kita ga bisa masuk, selain ngeliatin dari luar kaca tiap jam besuk, which is jam 10-11 pagi dan 17-18 sore. Gue dan suami disarankan pulang karena emang ga bisa ditungguin, dan Affan sakitnya bukan sakit yang beresiko tinggi jadi lebih disarankan pulang.

Diare udah berhenti dari malem kedua. Tapi muntahnya masi berkelanjutan, sampe Affan harus diinfus cairan biar gak dehidrasi. Ya allaaaah, bener bener hati gak karuan rasanya. Kalo boleh dan bisa gue gantiin, gue aja deh mendingan yang sakit :'( dan tiap hari gue dan suami mondar mandir nganter ASIP buat Affan.




Dan hari ketiga gue dibolehin masuk sama suster. Karena pas gue dateng, Affan nangis kejer. Susternya bilang, diruang itu, Affan paling rewel. Ya iya karena dia udah pulang kerumah dan udah punya kebiasaan. akhirnya gue masuk dan boleh gendong Affan. Dia ngeliatin gue, nangis dan kemudian diem. Kaya ngomong sesuatu ke gue dan saat itu gue nangis. I can't stand. Gak tega liat anak sekecil itu diinfus tangannya.




Dan alhamdulillah Affan berangsur membaik. Selasa pagi, Affan udah oke. Diare udah berhenti, muntah juga udah. Dan dia pulang dengan berat badan menyusut ke 3,9 kgs. Berasa banget kurusnya pas gue gendong.


Selama Affan di RS, tidur berdua suami rasanya hampaaaaa banget. Udah ngemall tiap balik dari jenguk Affan, tapi pas sampe rumah inget lagi, nangis lagi. Gak ada yang rewel, gak ada yang bangunin tiap malem. Priceless.

Sayang, jangan sakit lagi yaaa. Mommy ga bisa deh liat Affan sakit dan harus jauh jauh dari Mommy :'( Sehat selalu ya Nak yaa :*

Love,
TDP

0 comments:

Post a Comment