Monday, January 19, 2015

Finally IKEA

Assalamualaikum,

Wahaha late post nyaris sebulan ini nampaknya. Emmm akhirnyaa rasa penasaran gue terhadap Swedish furniture outlet satu ini terjawab sudah hehe. Jadi selama ini denger IKEA dari temen-temen yang suka bolak balik keluar negeri macam Singapore dan Malaysia. Dari apa yang diceritain sih ya excited banget sama barang-barang mereka, terutama perintilannya. Sebelumnya cuma bisa nitip aja kalo mau beli barang IKEA, itu juga kalo yang dititipin lagi bagus moodnya hahaha. Atau biasanya beli di online shop yang emang jual barang-barang IKEA, tapi dengan harga selangit.

Dan udah ketebak, pas denger IKEA mau buka, girang banget hahaha. Kebetulan juga berbarengan dengan momen ngisi rumah jadilah makin niat kesana. Akhirnya, menjelang natal kemarin, gue dan beberapa ibu-ibu Birth Club melangkahkan kaki juga ke IKEA. Udah niat emang, kalo ke IKEA harus sama yang udah pernah, karena kalo baca-baca di blog orang, konsep IKEA ini beda banget jadiii daripada norak kan yaaa mending sama yang udah pernah :p

Sampe disana, jujur terperangah hahaha. Kaya ga berasa ada di Indonesia dehh pokoknya. Bangunannya luas  banget dan parkirannya pun gak kalah luasnya. Jadi di IKEA ini sistemnya bener-bener self service. Ada display roomnya dilantai atas untuk kita liat-liat dan ada beberapa barang yang harus dicatet kodenya untuk kemudian diambil sendiri di bagian Market Hall (biasanya barang yang harus dirakit). Tapi untuk barang-barang kecil macam aksesoris atau perabot sih biasanya ada di deket display nya.


Nah berhubung disini serba self service, jadiiii jangan ngarep bakal dilayanin sama mbak-mbak atau mas-mas pramuniaganya ya hehehe. Abis bayar belanjaan juga barangnya digeletakin aja, ga dimasukin plastik. Kita harus bawa shopping bag sendiri atau beli di IKEAnya ada sih. Kalo ga bawa shopping bag dan ga mau beli juga yaaa selamat ngebawa belanjaan Anda sampe parkiran dengan dua tangan  Anda deh :D 

















Di IKEA juga ada restoran dan bistronya kok, jadi bisa sekalian makan disana. Bistronya nyediain makanan ringan kaya ice cream cone dan hot dog. Kalo restonya menyediakan makanan yang lebih berat. Nah kalo kita ke restonya ditengah-tengah belanja, belanjaan kita bisa diparkir dulu di area yang udah disediain yaa, jadi ga perlu repot makan bawa bawa belanjaan dan gausah takut ilang ada yang ngambil yah ;)




Pas kesana, ga ada menu lain yang pengen gue pesen selain Swedish Meatballs yang katanya hits dan enak banget. Sayangnya menurut gue rasanya so so sih mungkin karena di Indonesia ini gak ada lingonberry jam-nya kata temen gue. Dan jangan lupa, abis makan diberesin sendiri yah :)





Over all, IKEA ini menurut gue lumayan. Emang sih harga-harga furniturenya yang macam sofa, lemari, tempat tidur, meja makan ya tetep mahal-mahal juga. Dan gue juga ga ada niatan beli furniture besar kaya gitu di IKEA, mengingat kita tetep harus rakit sendiri (ada installment fee kalo mau dirakitin, tapi jatuhnya lumayan mahal) dan delivery fee nya yang juga mahal banget. 

Nah terus gue beli apa? Kemarin gue cuma beli rak piring, rak gantung untuk di kitchen sink, keset, gantungan handuk, gorden, rel gorden dan yaa pokoknya yang perintilan gitu. Lah itu mah di hipermarket juga ada neeeeeng! Emm tapi di hipermarket harganya sama, tapi desainnya jauhhhhh banget. Sebagai contoh gue beli keset di IKEA cuma 19 ribu, tapi desainnya apik, simple dan keliatan modern. Cobaaa kalo gue beli di hipermarket, harga sama, tapi cuma dapet keset yang warnanya gonjrenggg banget hehehe :P



Yang jelas IKEA is worth to try kok. Pengen lagi kesana ajak Affan dan Ayahnya. Semoga ada waktunya, soalnya jauh banget dari rumah. Amin :)



Love,

0 comments:

Post a Comment