Tuesday, July 07, 2015

2nd Pregnancy : 25 Weeks

Assalamualaikum,

Hah ini beneran udah 25 weeks ya gue hamil? Perasaan baru kemaren galau liat testpack :p *ditabok kalender*

Nah, kelanjutan dari hasil cek darah gue yang carut marut akhirnya dokter obgyn gue menyarankan untuk transfusi Venofer sesegera mungkin. Akhirnya gue googling deh tuh tentang si infus Venofer ini. Daaan hasil dari googling gue adalah, alamaaaak mahal banget sih transfusi Venofer-_- Pengennya sih mundur teratur liat harganya yang mencengangkan (apalagi kalo 3x), tapi apa daya deh ini harus banget demi kebaikan gue dan the baby inside.

Setelah konsultasi sama temen yang kebetulan dokter, akhirnya ditawarin sama dia untuk infus ditempat dia praktek aja, jadi gue tinggal beli obat Venofernya dan biaya lain-lain digratisin sama dia. Ahhhh nampak menggiurkan sekali tawarannya :P 

Oke, jadi gue mulai tanya-tanya harga si Venofer ini di beberapa tempat. Di RSMK Depok sendiri harganya kurang lebih Rp. 280,000,- per ampul. Dan gue butuh 2 ampul. Di RS tempat temen gue praktek harganya sekitar Rp. 250,000.- per ampul. Duh beraaaat yah *emak perhitungan* Akhirnya berbekal pengetahuan gue, gue nyoba nanya di Pramuka karena seharusnya disana lebih murah, kan emang disana pusat penjualan obat-obatan juga. Akhirnya gue mutusin untuk beli Venofer di Pramuka, karena bedanya lumayan banget, harga per ampulnya cuma Rp. 200,000,-. 

Gue udah sepakat sama suami untuk transfusi pas weekend di rumah sakit tempat temen gue praktek. Tapi ternyata pas hari H, suami berubah haluan katanya di RS Mitra Keluarga Depok aja deh lebih deket jadi Affan bisa nunggu dirumah selama gue transfusi di IGD. Dan bener ajaaa, Affan baru ditinggal 15 menit sama Ayah Mommynya, dirumah nangis dan rewel nyariin kita.  Untungnya transfusi Venofer ini gak lama kok cuma sekitar 1 jam aja nangkring di ruang IGD. Setelah selesai, urus administrasi daaaaan toeeeeeng. Biaya transfusinya sekitar Rp. 500,000 yang terdiri dari jasa dokter, bahan habis pakai dan administrasi. Jadiii, bisa diiitung prebiaya untuk sekali transfusi itu sekitar Rp. 900,000,- kurang lebihnya. Dan berhubung disarankan 3x, jadi yaa dikali 3 lagi biayanya huaaaaaaa. Ya Allah dapet lipen banyak banget itu pasti *nangis di pojokan*




Tapi tapi tapiiii, alhamdulillah banget hasil dari 2x transfusi Venofer itu adalah Hb gue udah 9,9 sekarang. Kurang 0,1 poin aja dari target si dokter. Pas kontrol kemarin sih gue bilang, "Dok kurang sedikit lagi gausah infus lagi yah", ga lupa pasang muka melas sih. Alhamdulillah pula dr. Sofani mengiyakan asal tetep rajin minum Hemobion. Fiyuh, lumayaaan irit Rp. 900,000,- *pelukin dompet*

Oh iya, kemarin pas terakhir kontrol BBJ adik Affan agak overweight, 25 weeks sudah 1,044 grams dari angka normal sekitar 670 grams. Sempet takjub sih karena BB gue baru naik 4,1 kg sampe 25 weeks ini. Kok adik Affan makannya banyak sik?? Curiga mirip bapaknya nih nafsu makannya hahaha. Alhamdulillah tapi sehat-sehat, walau posisi masih sungsang. PR kita berikutnya deh ini : muterin kepala kebawah ya ndhuk yaaa :* 

Kontrol berikutnya rencananya mau USG 4D, masih cari cari yang murah dan ga terlalu jauh nih tempat USG 4Dnya hehe. Semoga cepet ketemu dan semoga anak bayi sehat selalu yaaa :*

Love,

0 comments:

Post a Comment