Saturday, December 05, 2015

(Finally) Breastfeeding

Assalamualaikum,

Menyusui.
8 huruf itu mungkin nightmare buat saya beberapa tahun lalu saat saya melahirkan anak pertama saya. Dan di kehamilan kedua ini pun, menyusui tetep jadi satu hal yang paling saya khawatirkan.

Di kehamilan yang pertama, saya merasa udah mempersiapkan diri saya dengan baik dalam hal menyusui. Alat perang dan perbekalan udah saya siapin jauh-jauh hari. Baca buku dan artikel soal ASI, beli breastpump sampe dua jenis, siapin berpuluh-puluh botol ASIP, sudah saya lakuin. Tapi ternyataa, breastfeeding is not that easy for me. Lalu saya mengutuk kondisi saya yang inverted nipple. Dan udah bisa ketebak, saya menyerah dengan ngasih Affan susu formula.

Nyesel?
Ah gak juga sih. Saya bukan tipe orang yang nengok ke belakang terus nyesel sama yang udah kejadian.

Di kehamilan kedua, saya udah niat banget saya harus bisa menyusui dari sejak saya dinyatakan hamil. Alasannya simpel, saya pengen aja menunaikan hak anak saya untuk menyusui dari ibunya. Yah biar irit juga sih maksudnya *eaaaaaa

Sejak awal hamil kedua kemarin, saya kembali menyibukkan diri dengan hal-hal yang sekiranya bisa ngebantu saya untuk dapat menyusui ketika si bayi lahir. Saya banyak baca artikel dan buku tentang menyusui, banyak konsultasi sama temen-temen yang nyusuinnya sukses, sampe bikin appointment khusus sama konselor laktasi. Yang paling saya inget dari seluruh saran-saran yang masuk adalah "Keep in mind kalo saya bisa nyusuin, even dengan nipple seperti ini"

Menjelang HPL, saya terus ngumpulin percaya diri dan mensugesti diri saya kalo saya pasti bisa menyusui. Tapi, saya tetep ngejaga keinginan saya dengan gak langsung ngeborong breastpump dan perintilan menyusui lainnya. Saya cuma belanja nursing cover, alat penarik puting dari Avent, satu kantong ASIP, dan satu kotak booster ASI. Alhamdulillah banget temen-temen saya pada mau minjemin breastpumpnya untuk saya coba dulu, supaya saya gak buang-buang uang untuk breastpump yang gak cocok sama saya. Alhamdulillah juga temen-temen saya di birthclub Affan sangat helpful sekali. Saya dipinjemin breastpump berbagai merk, botol ASIP yang jumlahnya cukup banyak, sampe booster ASI segala.

3 minggu sebelum Kianna lahir, saya mulai rajin melakukan breast care. Dan betapa sumringahnya saya pas saya liat ASI saya udah keluar walau sedikit banget di usia kehamilan 36 minggu. Entah rasanya semacam ada energi positif dan percaya diri menyeruak masuk ke pikiran saya.

Dan tibalah saat Kianna lahir. Sebelumnya, saya udah nyelipin 3 butir booster ASI, satu breastpump, nipple shield, nipple puller, dan dua lembar kantong ASIP di hospital bag saya.

Alhamdulillah setelah Kianna keluar, saya bisa IMD walau gak lama dikarenakan kondisi Kianna yang kedinginan. Mulailaaah pikiran saya terbang kemana-mana, saya takut terulang lagi, tidak bisa latch on menyusui lagi.

Pas Kianna dianter ke ruangan, saya belajar menyusui Kianna sambil tiduran, dikarenakan saya masih tidak boleh angkat kepala pasca SC. Belajar menyusui dengan kondisi inverted nipple ini emang luar biasa susahnya. Saya harus rela dan nahan sakit ketika bidan-bidan RS mencoba menarik nipple saya agar Kianna lebih gampang latch on. Dan alhamdulillah, Kianna bisa latch on dengan baik walau sebelum nempel dramaaa banget. Jujur saya terharu banget pas liat Kianna menyusui langsung. No words can explain how happy i am that day. Kianna berhasil dapet kolostrum saya pada akhirnya.

Selesai?
Belum.

Kianna emang udah berhasil latch on, tapi pas saya mau mulai nyusuin lagi, saya ga bisa bikin Kianna latch on tanpa bantuan bidan. Udah ketebak, berapa puluh kali saya pencet bel untuk manggil bidan dan ngebantuin saya latch on dengan Kianna.

Hari pertama Kianna lahir, saya bisa nyusuin dia. Entah kenapa hari kedua, Kianna jadi gak sabaran dan nangis terus tiap mau nyusuin. Nyusunya juga sebentar sebentar dilepas, jadi saya harus panggil bidan lagi untuk nempelin dia. Ditambah pula nipple kanan dan kiri saya lecet sampe berdarah. Alhasil malem harinya, badan Kianna panas. Kata DSA Kianna, kemungkinan dia dehidrasi ringan karena kurang cairan. Saya jadi bertanya-tanya dalam hati, ini ASI saya ada gak sih, keluar gak sih. Akhirnya, saya inisiatif nyamperin bidan dan bilang saya harus gimana. Saya bilang kalo saya ada ASIP satu kantong dari temen suami saya yang anaknya ga jauh usianya sama Kianna. Tapi ternyata ide saya untuk ngasih ASIP dari temen suami ditentang sama DSA Kianna dengan alasan kesehatan. Kianna juga alergian, while kita gak tau didalem ASIP ini ada kandungan yang bikin dia alergi atau ga. Akhirnya kembali, saya mencetuskan gak apa apa dikasih sufor dulu tapi please jangan pake botol. Alhamdulillah, paginya demam Kianna turun setelah semaleman nenggak 240 ml susu formula.

Terus ga asi eksklusif dong udah dikasih sufor? Ya bodo. Saya bukan tipe emak emak yang harus ngASI garis keras yang ga boleh pake dot atau tiap hari pajang-pajang hasil pumping :p Yang penting sekarang saya hanya menyusui :)

Back again,
Pas Kianna dimandiin di ruang bayi, saya berinisiatif untuk nyoba pumping di ruang laktasi. Trauma saya dateng lagi, karena sebelumnya saya ga berhasil memerah ASI dengan pompa. Pas pumping pun saya ga berani liat ke botol, takut sakit hati hahaha. Dan lagi lagi saya sumringah pas kelar pumping, botolnya ada isinya walau gak banyak.

Selesai?
Belum dong.

Sampe dirumah, saya kembali kesulitan untuk latch on sama Kianna. Jadi saya mulai rajin pumping dua jam sekali untuk jaga jaga Kianna ngamuk dan saya harus kasi dia ASIP. Alhamdulillah sekarang Kianna sudah lancar dan udah bisa latch on dengan baik, jadi emaknya bisa simpen stok ASIP lagi untuk Kianna. 

Hasil pumping pertama saya


Alhamdulillah sekarang ASI saya makin hari makin mencukupi kebutuhan Kianna. Terima kasih banyak untuk orang- orang di sekitar saya yang terus mendukung saya menyusui. Terima kasih untuk suami, bidan RS Mitra Keluarga Depok, dan DSA Kianna. Juga untuk Kianna, karena udah pinter dan sabar banget untuk latch on


Dan satu lagi untuk mereka. Gak tau harus bilang makasih kaya gimana pokoknya. Dipinjemin breastpump, dikasih booster, dikasih nipple cream, dikasih EO untuk booster, dikasih banyak manset menyusui dan yang paling terasa untuk saya adalah semangat dan saran saran dari mereka untuk saya sejak saya dinyatakan hamil. Terima kasih Mbak Elga, Mbak Wulan, Mbak Fifi, Mbak Efa, Reti, Mbak Ami, Mindy, Cimam, Mamak, Mbak Offi, Mbak Nila, Mavio, Mbak Sari, Kistie, Ervi, Tetha, Jati, Mbak Ana, Mbak Lissa, Mbak Novia dan Mbak Wita atas dukungan, saran dan bantuannya. Kisses from Kianna :*

Doakan saya yaa, biar bisa nyusuin Kianna sampai 2 tahun. Amin!

Hug,
TDP

6 comments:

  1. masalah kita sama nih mba.. anak pertamaku jg cm ampe 1.5 bln aja asi.. trs sufor deh.. ga ngerasa nyesel juga sih aku.. yg ptg toh anaknya sehat2 ampe skr.. dan, aku plus 3 adikku juga samasekali ga ASI dulu :D. jd buatku asi memang bukan utama

    tp hamil kedua skr, ada sih niat penasaran pgn ksh asi agak lamaan dikit.. mau tau aja, apa bkl cm 1.5 bln kyk anak yg pertama ato bs lamaan dikit ;p. Aku jg hrs pumping ngasih asi nya, krn dulu anak pertama ga mw di nenenin lgs dr payudara..

    ReplyDelete
  2. Masha Allah gw ampe mau nangis bacanya. Keinget wktu ali br lahir harus manggil2 suster terus buat bantuin nyusuin ali dan pumping ditengah2 lecetnya PD sejam cuma dpt 20ml. Untung dl dpt saran yg memotivasi dr lo jdnya gw bs lanjut nyusuin ali.
    Hebat bgt mommy Kianna udh berjuang segigih itu.
    Tetep positif supaya bs terus jd inspirasi ibu2 lain ya dyt :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru dab priceless ya mil kalo inget masa-masa kaya gini. Amiiin semoga nanti adiknya Mas Ali bisa lancar disusuin juga yah *eh* hahahaha

      Delete
  3. wah jadi ibu itu emang keren y mbak hehe,,,, perjuangan tiada henti.... surga ditelapak kaki ibu........

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iyaa amazing banget rasanya mbak :)

      Delete