Thursday, August 06, 2015

Balada Cacar Air

Assalamualaikum,

Jadi, ceritanya sekitar seminggu sebelum Idul Fitri kemarin, gue kena cacar air.

Kok bisa?

Iya bisa, karena ternyata gue ketularan Affan yang duluan cacar air sekitar 2 mingguan sebelum gue kena. Sebenernya pas Affan kena, gue udah antisipasi dan udah kepikiran akan kena juga nih virus. Karena, kata nyokap, gue belum pernah kena cacar air. Kedua, gue lagi hamil trimester tiga yang mana sudah pasti daya tahan tubuh gue pasti ga se-fit orang pada umumnya. Ketiga, gue full selama 10 harian ngerawat Affan cacar air dan tetep tidur bareng. 

Pas Affan dinyatakan positif cacar air, gue langsung ngehubungin dokter kandungan gue, gimana pencegahan penularannya dan gimana kalo gue sampe kena, bahaya ke janin gak dan lain lain. Akhirnya, dr. Sofani menyarankan gue untuk pake masker, tidak tidur berdekatan dengan Affan (ini gak mungkin banget), dan minum vitamin C sebagai immune booster, karena virus Varicella Zooster ini menular lewat udara, dan sentuhan langsung dengan cairan yang keluar dari bintil si cacar. 

Selain itu, yang gue tanya adalah bahaya gak sih ke janin gue karena dari hasil googling dan denger sana-sini, virus Varicella Zooster ini jahat banget sama orang hamil karena bisa bikin si janin keguguran atau kelainan. Setelah ngehubungin si dokter, katanya efek cacar air paling bahaya adalah jika menyerang ibu hamil di trimester pertama dan kedua. Sedangkan untuk ibu hamil di trimester ketiga seharusnya ga ada efek membahayakan.

Selama ngurusin Affan gue beneran nenggak vitamin C dan berusaha semaksimal mungkin jaga kondisi. Sampai akhirnya Affan sembuh sudah 2 mingguan, dan gue mikir ah aman nih gue ga ketularan.

And it was Saturday, July 11th..

Gue memutuskan untuk USG 4 Dimensi di klinik Sahabat Bunda dengan dr. Alexy Oktoman, SpOG. Kali ini gue seperti biasa kabur dari RSMK Depok karena disana USG 4D mahal banget jadilah gue memutuskan untuk ke klinik ini aja (review tentang kliniknya akan gue post separately ya). Ternyata pas di USG, semuanya baik-baik aja tapii detak jantung janin gue 166 bpm. 



Si dokter langsung kaget dan nanya, "Ibu lagi demam ya? Ini kok detak jantung janinnya cepet banget" 

Nah berhubung pada saat itu gue memang lagi ngerasa ga demam ya gue jawablah, "Kayanya sih enggak dok, tapi saya ngerasa agak beda aja badan saya kaya greges greges"

Akhirnya dr. Alexy mutusin untuk mengulang lagi dengerin detak jantung janinnya. Dan ternyata malah makin parah jadi 170 bpm -_- Akhirnya gue disarankan untuk balik lagi periksa hari Senin untuk ngecek masi cepet ga detak jantungnya hari Senin. Oke akhirnya gue balik kerumah dan sesampainya dirumah, badan gue mulai panas sampe 38,5 dan gue ngerasa menggigil plus pusing banget juga. 

Malemnya gue ngerasa makin ga enak banget badan gue, dan gue ngeWhatsApp dr. Sofani dan menjelaskan ke beliau kalo tadi gue kontrol sama dr. Alexy dengan DJJ 166-170 bpm dan sekarang gue demam 38,5. Si dokter langsung merujuk gue cek lab terutama NS1 untuk ngecek apa gue kena DBD atau bukan. Dan gue udah diminta dirawat inap sama beliau. Langsung perasaan ga karuan karena kalo dirawat akan susah, ART gue udah mudik, daycare Affan bentar lagi libur, terus Affan sama siapa :( Langsung kasih tau suami dan kata suami yaudah besok Minggu pagi cek lab aja. Sementara gue minum Paracetamol per 8 jam karena kata dr. Sofani, kalo gue demam itu detak jantung janin akan makin cepet.

Hari minggunya tetep suhu badan gue naik turun, dan minggu pagi kita cek lab di Mitra Depok. Setelah hasil lab keluar, gue merasa hasil lab gue baik-baik aja. NS1 negatif, Hb gue pun ga kenapa kenapa. Akhirnya suami ngambil kesimpulan kalo gue cuma kecapean aja jadi istirahat aja coba bed rest sambil nunggu Senin besok, nunggu dr. Sofani praktek. Hari Minggu gue masi tetep panas naik turun, sampe akhirnya hari Senin pagi, gue bangun tidur dan ngaca. Ternyata di bawah leher dan dada gue udah banyak bintik-bintik merah yang mengingatkan gue akan cacar air Affan sebelumnya. Fiyuhhh ada rasa lega juga sih karena ketauan gue kenapa akhirnya. Langsung bangunin suami dan mutusin ke RS lagi nemuin dr. Sofani.

Sampe di RS Mitra Keluarga Depok, gue ga sanggup nunggu antrian dr. Sofani, sampe akhirnya gue melipir ke dr. Jolanda. Badan gue mulai gatel-gatel gengges tapi alhamdulillah panas udah turun. Pas dicek dr. Jolanda, detak jantung janin gue masi 162 bpm dan positif gue dinyatakan cacar air. dr. Jolanda pun bilang ini gapapa kok ga bahaya asal obatnya diminum yang bener. Akhirnya diresepin Acyclovir tablet dan Imboost sama beliau. 

Selesai?
Beluuuum.

Sumpah demi apapun ini penyakit bikin gue cranky. Entah kenapa gatelnya ga wajar banget, sampe senin malem itu pure gue ga tidur semaleman cuma nangis dan garuk garuk plus siram siram air ke badan aja kerjaannya. Akhirnya disaranin dokter minum Histrine tablet karena beneran parah banget gatelnya sampe nutup mata untuk tidur aja susah.

Tapi alhamdulillah banget ini cuma berlangsung 3 hari si gatel gatel. Setelah itu kondisi gue berangsur membaik dan hari ketujuh gue merasa sudah pulih hehe. Beneran kapok, dan i've had enough sama penyakit ini. Semoga ga kena kena lagi. Sekarang tinggal berdoa yang didalam baik baik aja setelah balada ini yaa. Semoga kami baik-baik saja dan sehat selalu. Amiiiin.

Oh ya, anak anaknya jangan lupa diimunisasi Varicella yaaa. Orang gede aja cranky banget sakit ginian apalagi anak kecil :(

See you!
Dyta Putri




















5 comments:

  1. dulu hamil anak pertama aku kena cacar, alamaak rasanya..
    Eh anak kedua aku konsul juga sama Dr.Sofani lho :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HUAAA iya banget mbaaak parah ya rasanya :(

      Btw HPL kapan mbaknya? Aku sabtu ini balik kontrol hehe kalo ketemu sapa yaa ;)

      Delete
    2. hari Senin baru kontrol calon anak ke 3 nih, tp lagi coba ke dr.Jolanda, dr.Sofani antriii hihi..
      Insyaallah Okt awal mak
      Sehat trs yaaa

      Delete
  2. mbak mohon informasinya, klinik sahabat bunda lokasinya didepok dimana? saya sedang mencari usg 4d yang mutah tapi bagus. Biasanya cek dengan dokter Jolanda di mitra, tapi kan mahal ya kalo USG4d di mitra.

    Terimakasih ya mbak dyta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di jalan raya bogor mba kalo dr depok ada di sebelah kanan jalan sebelum perempatan ke cibubur :) saya ada nomornya mungkin mba bs wa ke 0822 1122 5558

      Delete