Tuesday, February 16, 2016

Kamera untuk Pemula

Assalamualaikum,

Berawal dari kegalauan dan keirian hati ngeliat foto-foto blogger yang kece-kece, jadi saya kepikiran terus pengen punya kamera lagi. Sebenernya selain kamera handphone, dulu pernah punya kamera poket sih, sayangnya sekarang keberadaannya gak diketahui lagi saking kecilnya dan sepertinya dibuat main juga sama Affan. Alhasil semingguan lalu mutusin, nampaknya beli kamera boleh juga deh demi menghasilkan kualitas foto yang lebih oke lagi di blog. 

Pencarian saya dimulai. Agak sedikit lama semedinya karenaaa pengetahuan saya tentang fotografi dan perkameraan adalah nol besar. Jadi saya memulai pencarian dengan nentuin budget maksimal yang akan saya habiskan untuk kamera itu sendiri. Naaah, saya punya budget maksimal cuma Rp. 3,000,000 aja.

Setelah menentukan budget saya mulai browsing soal kamera. Ternyata eh ternyata, kamera nih banyak jenisnya. Dulu taunya cuma pocket camera, DSLR/SLR, sama polaroid. Tapi ternyata ada juga kamera prosumer dan mirrorless. Kita liat dulu bedanya yuk!

Kamera SLR/DSLR adalah kamera yang menggunakan sistem jajaran lensa jalur tunggal untuk melewatkan berkas cahaya menuju ke dua tempat, yaitu Focal Plane dan Viewfinder, sehingga memungkinkan fotografer untuk dapat melihat objek melalui kamera yang sama persis seperti hasil fotonya. Hal ini berbeda dengan kamera non-SLR, di mana pandangan yang terlihat di viewfinder bisa jadi berbeda dengan apa yang ditangkap di film.

Kamera prosumer adalah kamera yang bentuknya mirip dengan kamera DSLR, punya jendela bidik, lensa yang cukup panjang. Tapi ukurannya lebih kecil dan harganya biasanya berkisar sekitar 2-4 juta saja. Meski berbentuk mirip dengan kamera DSLR, tapi tidak bisa ganti lensa dan kualitas foto yang dihasilkan berbeda.

Kamera Mirrorless adalah kamera yang pada dasarnya sama seperti kamera DSLR tapi tidak memakai cermin/pentaprisma. Ciri dari Mirrorless adalah ukurannya yang relatif kecil, beratnya yang ringan, lensa yang dapat diganti-ganti, hasil bidikan yang dihasilkan juga tidak jauh beda dengan DSLR, karena beberapa mirrorless ada yang sudah full format.

Kalo beli mirrorless apalagi DSLR/SLR, jelas budget saya ga cukup. Dan belum tentu saya bisa make juga. Akhirnya, saya nanya ke temen saya yang paham masalah kamera (Mba Riri i heart you!), dia bilang kalo mau kualitas yang lebih oke dari kamera poket dengan budget segitu ya bisanya beli kamera prosumer. Dan akhirnya, saya terfokus sama dua tipe kamera prosumer ini. Suksessss bikin galau dan semedi berhari-hari untuk mutusin beli yang mana. 

Dua kamera itu adalah Nikon Coolpix L840 dan Sony DSC-H300. Ini dia,


Spesifikasi disini

Spesifikasi disini



Kalo di compare di Versus.com, Sony DSC-H300 unggul dengan 757 poin, sedangkan Nikon Coolpix L840 hanya 663 poin. Memang sih nampaknya si Sony ini kamera pikselnya mengungguli Nikon dengan 20,1 MP (Nikon 16,2 MP). Tapi setelah nanya sana-sini banyak yang prefer Nikon Coolpix L840, karena katanya kamera Sony suka grainy kalo dipake di keadaan low light. Dan yang bikin saya pengen Nikon selain itu adalah Nikon Coolpix L840 udah dilengkapi dengan WiFi dan NFC untuk memudahkan kita sharing photos.

Setelah berhari-hari semedi akhirnya saya mutusin beli Nikon Coolpix L840, sekarang lagi nunggu barangnya tiba. Doakan semoga saya bisa makenya ya hahaha.

Love,
Dyta Putri

*gambar dan spesifikasi saya kutip dari bhinneka.com dan Wikipedia ID.


7 comments:

  1. Kayaknya saya juga mesti mulai mikirin beli kamre lagi nih setelah bertahun-tahun ngandelin kamera ponsel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba, yuk dipilih pilih sesuai budget :D
      *tebar racun*

      Delete
  2. Tp agak gedean ga sih mba? Fotonya gede soalnya. Aku tuh ada dslr dan pocket utk mnunjang hobi traveling dan kuliner ku. Dslr biasanya utk jalan2, dan kalo review restoran baru pake pocket. Kmrn beli pocket nikon, kecil, tp hasilnya kok ya ga max :(. Mw beli prosumer, sepintas mirip dslr sih gedenya.. Rada malu aja kalo d restoran terbuka motoin pake kamera gede :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kalo pake poket kaya kurang greget yah. nah si prosumer ini aku belum megang tapi dr yg kubaca ukurannya lebih kecil dari DSLR mbaa hanya bentuknya mirip

      Delete
  3. DSLR itu bagus hasilnya tapi berat bawanya ya mbak, jadi agak repot..

    ReplyDelete
  4. Dyt, bawa yak kopdar nanti di citos!

    ReplyDelete