Monday, January 25, 2016

Ketika Affan Punya Adik

Assalamualaikum,

Ini sebenernya super duper late post. Baru sempet banget nge-post sekarang padahal udah masuk draft sekian lamanya. Okeee, kali ini saya mau share sedikit tentang bagaimana ketika Affan punya adik dan apa kabar saya ketika punya dua anak hahaha.

Well, sejak saya tahu saya hamil anak kedua, ketakutan terbesar saya selain perkara menyusui adalah perkara si anak pertama. PR banget buat saya untuk mempersiapkan Affan menjadi seorang Kakak. Denger sana-sini, banyak anak sulung yang cemburu banget sama adiknya ketika adiknya lahir. Dan kalo dibiarkan terlalu lama, bisa-bisa si Kakak akan menganggap si Adik adalah ancaman buat dia dalam mendapatkan kasih sayang orang tuanya. Saya jujur gak mau kalo Affan jadi sebel sama Adiknya. Saya mau Affan sayang sama Adiknya, gak jahat, gak cemburuan juga. Setelah baca dan denger sana-sini mengenai tips-tips agar si Kakak gak cemburuan sama Adiknya, saya berkesimpulan bahwa yang harus dibenahi, yang harus dilatih terlebih dulu adalah bukan si Kakak, melainkan diri kita sendiri alias ibunya.

Yang pertama kali saya terapkan kedalam diri saya sendiri ketika awal dinyatakan hamil adalah : saya gak akan merubah apapun dalam pola pengasuhan Affan. Semuanya tetep saya biarkan sama seperti sebelumnya. Saya tetep sayang sama dia, tetep masakin dia bekal ke daycare, tetep ngajak main setiap minggu ke mall, tetep beliin dia mainan, tetep suapin dia, tetep gendong dia juga sampai saya melahirkan dan Affan akan tetep tidur sama saya even adiknya sudah lahir. Saya gak mau Affan dipaksa mengalah karena saya sedang hamil adiknya. Saya juga mendoktrin suami saya untuk hal yang sama. Kalau saya mual, kalau saya capek, kalau perut saya sakit, saya gak pernah bilang, "Affan gak usah gendong ya, kan di perut Mommy ada adik bayi". Itu bukan cara saya. Kalo saya merasa saya lagi gak sanggup banget gendong dia, saya hanya akan bilang, "Affan gak digendong dulu ya, Affan abis makan, jadi berat banget nih". Hal ini saya lakuin karena menurut saya Affan pun belum ngerti konsep Adik karena wujudnya pun belum ada. Jadi akan sia-sia beralasan kaya gitu dan malah akan bikin dia mikir, "Oh, aku ga boleh digendong lagi karena alasan itu ya". Nah nantinya dia akan bete sendiri karena kebiasaannya dirubah paksa oleh 1 nama yang dia sendiri belum tau apa.

Yang kedua, saya merasa terbantu sekali karena sejak awal manggil dia Abang. Saya gausah susah-susah dan repot-repot lagi menjelaskan ke dia kenapa dia diubah panggilannya menjadi Kakak atau Abang. Hal yang sama pun saya terapkan ke Kianna dengan jarang sekali sebut dia Adik. Saya tetep panggil dia Kianna, just in case one day saya punya anak lagi, saya gak begitu repot merubah panggilan dia :)

Yang ketiga, saya membiasakan diri untuk sounding nama Kianna ke Affan sejak SpOG menyatakan saya hamil anak perempuan. Men-sounding pun ada aturannya. Saya biasa men-sounding nama Kianna kalo Affan lagi santai, lagi happy, moodnya lagi baik. Dan saya men-sounding juga sesekali aja ga sering-sering amat. Kalau Affan lagi naik choo choo train di mall saya suka bilang, "Wuih, Affan seneng yah naik kereta api? Nanti kalau Kianna sudah keluar, Abang naik keretanya sama Kianna yah?". Intinya saya membicarakan yang indah-indah untuk dijalani Affan nantinya dengan Kianna. Jangan men-sounding dengan cara sebaliknya yah, misalnya : "Abang, kalo nanti Kianna lahir, Abang tidur sama Ayah ya, Mommy sama Kianna". Nah kalo begini, dijamin dia makin males sama Adiknya.

Semua cara diatas saya terapkan sampe akhirnya Affan sangat familiar dengan adanya Kianna di perut saya. 3 hari sebelum lahiran, Affan dibiasakan tidur disebelah Ayahnya, sedangkan saya disebelah Ayahnya. Saya lakukan ini bukan untuk melatih dia tidur saat Kianna udah lahir, karena Kianna nantinya akan saya tidurkan di crib, while Affan tetep di kasur sama saya. Saya melakukan ini sebagai antisipasi ketika saya di rumah sakit. Karena kami akan menginap di kelas 3 dan ga memungkinkan untuk ngebawa Affan ikut nginep di rumah sakit.

Dan emang Allah Maha Baik, saya dijadwalkan memulai proses kelahiran dihari Senin malam. Pas Affan udah tidur, baru saya berangkat ke rumah sakit dengan suami saya. Udah nitip Affan ke Oma, Atok dan ART dirumah. Semua perbekalan ke daycare pun udah saya siapin untuk besok paginya. Sepanjang malam itu saya dan suami di rumah sakit. Saya dijadwalkan untuk SC pagi harinya, dan sempet bilang ke suami untuk pulang aja dulu gapapa sampe Affan dijemput ke sekolah nanti baru balik lagi kesini. Toh saya udah ga bisa melanjutkan proses melahirkan normal dan udah ada keputusan SC, insya allah saya gapapa ditinggal. Suami menolak karena sebenernya jeda Affan bangun tidur pagi dengan dijemput daycare biasanya hanya 10 menit. Dan bener ajaa, pagi-pagi itu suami telpon kerumah ngasi tau kalo saya akhirnya akan SC, si Affan lagi jejeritan nangis nyariin Mommynya. Saya emang ga pernah ninggal Affan lebih dari 12 jam sebelumnya.

Kianna lahir jam 08.00 dan sore harinya sekitar jam 16.30 saya suruh suami pulang kerumah. Karena Affan jam lima nanti akan pulang dari daycare, saya mau Ayahnya ada nyambut dia pulang dirumah. Saya udah instruksiin ke suami untuk kasih Affan makan dulu dan gantiin bajunya, baru kemudian ke rumah sakit jenguk saya. Pas sampe rumah sakit dia bengong ngeliat saya, dan bilang "Mommy sakit ya?". Saya jawab kalo saya gak sakit, saya abis ngeluarin Kianna dari dalem perut. Saya nunjukkin ke dia kalo perut saya udah kempes. Ga ada lagi Kianna didalem karena Kianna udah diluar. Oh ya, di rumah sakit, Mama saya udah nyiapin kado untuk Affan, karena dia pasti lihat ada banyak kado untuk adiknya. Dia happy banget dapet kado, dan hari pertama itu saya belum mempertemukan Affan dengan Kianna. Alasannya adalah, karena saya belum bisa bangun. Saya dan suami yang harus ngenalin Affan ke Kianna. Nah, selesai jenguk saya, Affan kembali pulang kerumah sama Ayahnya. Saya nugasin suami untuk dirumah aja sama Affan malem ini dan besok malem. Saya pura-pura berani di RS sendirian berdua Kianna karena toh juga ada suster, tinggal pencet bel aja.

Hari kedua, sepulang dari daycare Affan ke RS lagi. Saya pun ngajak Affan keruang bayi. Saya, suami dan Affan diizinin masuk ke dalam ruang bayi. Saya bilang sama Affan, "Affan, sekarang Kianna udah keluar loh. Dia udah ga didalem perut Mommy lagi. Kita liat yuk!" Mukanya sumringah banget pas diajak ke kamar bayi. Dan begini, kelakuannya.




Saya bilang ke Affan, "Ini Kianna, Bang. Cantik yah, mukanya mirip Affan. Besok kita bawa Kianna kerumah yah" Affannya manggut-manggut sambil cekikikan. Saya bolehin juga dia pegang pipi dan rambut adiknya. 

And here goes the nightmare comes. Pas saya udah di rumah, Affan tetep ke daycare setiap paginya. Begitu rencana awal saya. Tapi ternyata, sejak ada Kianna dirumah, Affan jadi sering teriak-teriak, mendadak susah diatur, ngomong juga dengan nada tinggi ga kaya biasanya. Saya tau ini bagian dari adaptasinya dia. Saya pun mungkin khilaf karena agak lebih fokus ke Kianna. Saya nyusuin Kianna terus, sampe Affan harus makan disuapin embaknya. Di sekolah pun kata Bundanya, Affan suka murung. Dari situ saya merasa harus menyudahi hal kaya gini karena saya ga mau yang kaya gini berkepanjangan. Setelah berkonsultasi sana-sini, emang sih banyak yang bilang demi kewarasan saya, Affan ya tetep ke daycare aja. Tapi saya merasa justru kayanya Affan harus dirumah aja, Affan harus terima dan menghadapi kenyataan kalo sekarang dia punya adik. Jujur aja saya kewalahan ngurus dua anak. Karena walaupun ada ART, Affan emang terbiasa apa-apa sama saya. Tapi yaaa saya gapapa deh daripada Affan makin merasa dijauhi karena ditaro di daycare walau sebenernya enggak yaaa toh dia tiap hari emang di daycare. Dua minggu pertama Affan dirumah rasanya beraaat banget. Lagi-lagi Allah Maha Baik, Kianna super duper anteng. Nyusu tidur nyusu tidur aja. Kelar nyusu, Kianna saya taro di bouncer kemudian saya kembali ngurusin Affan. Tidur pun begitu, Kianna di crib, Affan tetep sama saya dikasur. Lama-lama Affan mulai "menjinak". Ngomongnya udah santai, udah ga suka marah-marah dan penurut lagi seperti sebelumnya.

Lalu, bagaimana Affan ke Kianna? Alhamdulillah sejak awal, Affan ke Kianna baik-baik aja. Hanya ke saya aja dia resenya. Mungkin ya itu dia saya khilaf karena terlalu fokus ke Kianna. Pernah sesekali Affan ngeplak kepala Kianna tapi saya tau dia hanya kikuk mengkespresikan kegemesannya. Pelan pelan saya ajarin, saya kasih tau juga, kalo Kianna ini sayang banget sama Affan. Affan juga harus sayang sama Kianna. Kianna ini punyanya Affan, jadi Affan harus jaga. 





Alhamdulillah sekarang Affan dan Kianna baik-baik dan cenderung romantis. Affan lembut banget ke adiknya dan mulai terlihat melindungi adiknya. Setiap pulang daycare, selalu cari Kianna dan Kiannanya dicium. Kalo saya lagi bikin susu untuk Affan kemudian Kianna nangis, Affan pasti nyamperin Kianna dan bilang, "Sabang (sabar) ya Kianna, Mommy bikin susu Abang dulu". Dia bahkan marah juga kalo adiknya diisengin orang lain. Kalau beli apa-apa pun selalu inget untuk beliin Kianna juga. Tapi yaa sampe sekarang pun saya dan suami masih berupaya untuk adil kepada dua malaikat ini. Semoga selalu bisa adil, jadi ga ada sibling rivalry antara Affan dan Kianna yah :) Dan untuk yang lagi hamil anak kedua, syemangaaaat! Keep in mind, anak pertama sebenernya adalah yang utama ;)


Hugs,
Dyta Putri










11 comments:

  1. Wah jdi pengen punya anak lagi neh mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahaa ayooo sok mbaaa, produksi lagiiii, seruuuuu :D

      Delete
  2. Dyt, I feel you!

    Aku juga lagi mau curi waktu biar bisa berduaan aja sama si kakak nih. He'll always be my first, no matter how no matter what :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget mba Hon, semoga kita terus bisa adil yah sama mereka :)

      Delete
  3. Waaaaa.. Abang Affan romantis banget siii.. Sayang banget ama Kianna yaaa.. ♥
    Sehat-sehat ya abang n adek.. Mommy juga semoga sabarnya segunung.. :D
    Seru deh liat -fotonyaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiiiin amin, sabar segunung itu doa yang paling penting hehehe. Thank you Mbak!

      Delete
  4. abang nice banget, selalu sayang ya sama adek Kianna.

    ReplyDelete
  5. noted! kadang aku suka bilang aa nanti bobok sama papi ya, adek bayi sama mami :D berarti jangan kaya begitu yaaa. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha bumils langsung meluncur kesini. Iya mamichaa, nikmatin dulu sekaraang sama kenzie, karena nanti pasti kita khilaf lebih fokus ke anak bayi huhuu. Sehat selalu yaa mamichaaaa :*

      Delete
  6. Samaan pernah nulis ini juga deh:) http://ninadamscorner.blogspot.co.id/2014/11/ketika-anakku-menjadi-seorang-kakak.html?m=0

    ReplyDelete